Word for Today!

Wednesday, January 12, 2011

fwd: Peringatan buat kaum wanita..


Dipetik daripada kitab MUHIMMAH, karangan SHEIKH ABDULLAH BIN ABDUL RAHIM FATONI 1384 HIJRAH. Diceritakan oleh Sayyidina Ali RA; Adalah pada suatu hari,aku masuk ke dalam rumah NABI MUHAMMAD SAW. "siapa yang dipintu itu?" maka sahut Siti Fatimah; "kami dengan suami kami, Ali. Hamba datang untuk menjengukmu ya Rasulullah". Maka tatkala RASULULLAH membuka pintu bagi kami, tiba-tiba kami dapati akan Nabi hal keadaannya menangis akan sebagai tangisan yang sangat. Maka kataku,(SAIDINA ALI RA) baginya; "Penebusmu (adalah) aku,engkalulan bapaku dan ibuku YA, RASULULLAH. Apakah yang menyebabkan engkau menangis...??"

Maka sabda RASULULLAH SAW: "Bahawa sesungguhnya telah aku lihat pada malam mikraj, beberapa perempuan daripada ummatku di dalam siksa yang amat sangat. Maka sangatlah salah pekerjaan mereka itu, kerana itulah aku menangis kerana keadaan mereka yang tersangat siksa". Berkata Ali RA: "Ya Rasullullah, bagaimanakah engkau lihat akan keadaan mereka itu?"

Maka Sabda Rasulullah SAW:

Telah aku lihat seorang perempuan yang tergantung lidahnya dan api neraka yang sangat panas dituangkan ke dalam lehernya; dan Aku lihat seorang perempuan yang tergantung rambutnya dan mendidih otak kepalanya; dan aku lihat pula, seorang perempuan yang tergantung 2 kakinya pada hal terikat lagi terlipat dan telah mengeluarkan segala malaikat yang menyiksa itu dengan 2 tangannya daripada pihak belakang lalu dilumurkan minyak tanah pada badannya dan dituangkan minyak panas ke dalam lehernya; dan Aku lihat seorang perempuan yang tergantung dengan 2 susunya dan buah zaqqum itu dituangkan masuk ke dalam lehernya. (Adapun buah zaqqum itu adalah buah kayu di dalam neraka yang amat pahit dan apabila memakan mereka itu akannya, nescaya menggelegak(mendidih) segala isi perut mereka itu, dan otak dan gusi mereka itu, dan keluar lidah apinya daripada mulut mereka itu) dan

Aku lihat pula, seorang perempuan yang tergantung pada hal memakan ia akan daging dirinya, manakala api neraka dinyala-nyalakan daripada bawahnya; dan

Aku lihat pula seorang perempuan yang tergantung lagi menambat oleh segala malaikat akan 2kakinya kepada 2susunya dan ditambatkan dua susunya kepada ubun-ubunnya dan dijadikan atas badannya itu beberapa ekor ular dan kala jengking hak keadaannya memakan ia akan (ular dan kala jengking) akan dagingnya dan meminum perempuan itu akan darahnya; dan

Aku lihat pula perempuan yang tergantung hal keadaannya buta dan tuli dan kelu. Di dalam tekaknya api neraka padahal keluar otak daripada kepalanya dan lagi mengalir di dalam hidungnyadan segala badannya itu amta busuk lagi berputar-putar (menggelupur) seperti terkena penyakit yang besar; dan

Aku lihat pula seorang perempuan yang tergantung hal keadaannya dipotong segala daging badannya daripada hadapan hingga ke belakang daripada segala anggota dengan gunting api neraka; dan

Aku lihat pula seorang perempuan yang tergantung hal keadaannya hitam segala mukanyadan dua susunya dan api neraka memakan isi perutnya; dan lagi

Aku lihat pula seorang perempuan yang tergantung kepalanya seperti kepala babi dan tubuhnyaseperti tubuh keldai dan di atasnya itu beribu-ribu warna daripada azab; dan

Aku lihat pula seorang perempuan atas rupa anjing dan api neraka itu masuk daripada bawah duburnya, dan keluar api itu daripada mulutnya dan segala malaikat itu memukul mereka itu akan kepalanya dan badannya dengan pemukul api neraka.

Kata SAIDINA ALI RA: Maka berdirilah Siti Fatimah RA lalu berkata;

"Hai kekasihku dan cahaya mataku, khabarkan olehmu apa dosa2 mereka itu hingga jatuh atas sekalian mereka itu dengan berbagai-bagai siksaan itu?"

Maka sabda Rasulullah SAW:

Adapun perempuan yang tergantung dengan rambutnya dan mendidih otak kepalanya; maka bahawa sesungguhnya dia tidak mahu menutup rambutnya daripada lelaki yang haram memandang dia.

Dan adapun perempuan yang tergantung dengan lidahnya dan api neraka yang sangat panas dituangkan ke dalam lehernya; maka bahawa sesungguhnya ia menyakiti akan suaminya.

Dan adapun seorang perempuan yang tergantung dengan 2 susunya dan buah zaqqum itu dituangkan masuk ke dalam lehernya; maka sesungguhnya ia memberikan air susunya(kepada bayi yang lain) tanpa izin suaminya.

Dan adapun perempuan yang tergantung dengan 2 kakinya di dalam tekaknya api neraka itu; maka bahawa sesungguhnya ia keluar rumah tanpa izin suaminya.

Dan adapun perempuan yang tergantung, dan memakan ia akan tubuhnya sendiri dan api neraka dinyala-nyalakan daripada bawahnya; maka sesungguhnya ia menghiasi tubuhnya kerana orang lain dan tidak menghiasi tubuhnya untuk suaminya.

Dan adapun yang tergantung lagi menambat oleh segala malaikat akan 2 kakinya kepada 2 susunya dan ditambatkan 2 susunya kepada ubun-ubunnya dan dijadikan atas badannya itu beberapa ekor ular dan kala jengking hak keadaannya memakan ia(ular dan kala jengking itu) akan dagingnya dan meminum akan ia akan darahnya; bahawa sesungguhnya ia di dalam dunia tidak bersuci akan badannya dan tidak mandi junub dan haid, dan daripada nifas. dan meringan-ringankan akan solat.

Dan adapun yang tergantung hal keadaannya buta dan tuli dan kelu, yang dalam tekaknya api neraka; maka bahawa sesungguhnya ia mendatangkan daripada anak zina dan ditambatkan kepada batang leher suaminya(perempuan yang menduakan suaminya hingga dapat anak zina dan dinyatakan anak itu adalah hasil daripada suaminya).

dan adapun perempuan yang tergantung kepalanya seperti kepala babi dan tubuhnya seperti tubuh keldai; maka sesungguhnya sangat mengadu-adu(adu domba/batu api) lagi amat dusta.

Dan adapun perempuan yang seperti rupa anjing dan api masuk ke dalam duburnya dan keluar daripada mulutnya; maka bahawa sesungguhnya ia daalah sangat membangkit akan manusia(mengungkit-ungkit pemberian sesuatu@pertolongan) lagi banyak dengki-mendengki.

wahai Nabi,kataknlah kpd istri2 mu,ank2 prmpuanmudan istri2 org mukmin: hendaklah mrk mlabuhkan jilbab nya kes luruh tubuh mrk...yg dmikian it spaya mrk lbih mudah utk di knali...krn itu mrk tdk di ganggu...dan Allah adlh Maha Pengmpun lagi Maha Penyayang...

SABDA NABI MUHAMMAD S.A.W:
"ADA PUN PEREMPUAN YG TERGANTUNG RAMBUTNYA DAN MENDIDIH OTAK KEPALANYA; MAKA BAHAWA SESUNGGUHNYA IA TIDAK MAHU MENUTUP RAMBUTNYA DARIPADA LELAKI YG HARAM MEMANDANG DIA"
*ssungguhnya, aurat wanita ISLAM itu, adalah SELURUH TUBUHNYA, KECUALI MUKA & TAPAK TGN shj.. baju tidak boleh KETAT, JARANG, NIPIS, dan PENDEK..tidak takutkah kita dgn API NERAKA..??

Wahai wanita muslimah, tutuplah kecantikan dirimu itu dgn pakaian Iman, labuhkanlah tudungmu itu melepasi paras "dadamu", apa istimewanya dirimu utk dipersembahkan kepada suamimu, jika smuanya sudah dilihat oleh lelaki2 yg HARAM memandangmu..??


NA'UZUBILLAH HI MIN DZALIK!! SAMA-SAMA LAH KITA BERTAUBAT SEBELUM TERLAMBAT... =(

*untuk disebarkan... tidak perlu meminta izin saya utk SHARE...=)
bagi kaum ADAM, dpersilakan utk share@utk anda memperingatkan wanita2 yg anda sayang..(isteri, kakak, adik,kawan2..)

wallahua'lam..
*sumber: bahan ilmiah

fwd: Untuk mu...Wanita...

“Sebaik-baik wanita ialah yang tidak memandang dan tidak dipandang oleh lelaki”

Aku tidak ingin dipandang cantik oleh lelaki. Biarlah aku hanya cantik di matamu. Apalah gunanya aku menjadi idaman banyak lelaki sedangkan aku hanya bisa menjadi milikmu seorang. Aku tidak merasa bangga menjadi rebutan lelaki bahkan aku merasa terhina diperlakukan sebegitu seolah-olah aku ini barang yang bisa dimiliki sesuka hati.

Aku juga tidak mau menjadi penyebab kejatuhan seorang lelaki yang dikecewakan lantaran terlalu mengharapkan sesuatu yang tidak dapat aku berikan. Bagaimana akan kujawab di hadapan Allah kelak andai ditanya? Adakah itu sumbanganku kepada manusia selama hidup di muka bumi? Kalau aku tidak ingin kau memandang perempuan lain, aku dululah yang perlu menundukkan pandanganku. Aku harus memperbaiki dan menghias pribadiku karena itulah yang dituntut oleh Allah. Kalau aku ingin lelaki yang baik menjadi suamiku, aku juga perlu menjadi perempuan yang baik. Bukankah Allah telah menjanjikan perempuan yang baik itu untuk lelaki yang baik?

Tidak kunafikan sebagai remaja, aku memiliki perasaan untuk menyayangi dan disayangi. Namun setiap kali perasaan itu datang, setiap kali itulah aku mengingatkan diriku bahwa aku perlu menjaga perasaan itu karena ia semata-mata untukmu. Allah telah memuliakan seorang lelaki yang bakal menjadi suamiku untuk menerima hati dan perasaanku yang suci. Bukan hati yang menjadi labuhan lelaki lain. Engkau berhak mendapat kasih yang tulen.

Diriku yang memang lemah ini telah diuji oleh Allah saat seorang lelaki ingin berkenalan denganku. Aku dengan tegas menolak, berbagai macam dalil aku kemukakan, tetapi dia tetap tidak berputus asa. Aku merasa seolah-olah kehidupanku yang tenang ini telah dirampas dariku. Aku bertanya-tanya adakah aku berada di tebing kebinasaan? Aku beristigfar memohon ampunan-Nya. Aku juga berdoa agar Pemilik Segala Rasa Cinta melindungi diriku dari kejahatan.

Kehadirannya membuatku banyak memikirkan tentang dirimu. Kau kurasakan seolah-olah wujud bersamaku. Di mana saja aku berada, akal sadarku membuat perhitungan denganmu. Aku tahu lelaki yang menggodaku itu bukan dirimu. Malah aku yakin pada gerak hatiku yang mengatakan lelaki itu bukan teman hidupku kelak.

Aku bukanlah seorang gadis yang cerewet dalam memilih pasangan hidup. Siapalah diriku untuk memilih permata sedangkan aku hanyalah sebutir pasir yang wujud di mana-mana.
Tetapi aku juga punya keinginan seperti wanita solehah yang lain, dilamar lelaki yang bakal dinobatkan sebagai ahli syurga, memimpinku ke arah tujuan yang satu.
Tidak perlu kau memiliki wajah setampan Nabi Yusuf Alaihisalam, juga harta seluas perbendaharaan Nabi Sulaiman Alaihisalam, atau kekuasaan seluas kerajaan Nabi Muhammad Shallallahu `Alaihi Wassalam, yang mampu mendebarkan hati juataan gadis untuk membuat aku terpikat.

Andainya kaulah jodohku yang tertulis di Lauh Mahfuz, Allah pasti akan menanamkan rasa kasih dalam hatiku juga hatimu. Itu janji Allah. Akan tetapi, selagi kita tidak diikat dengan ikatan yang sah, selagi itu jangan dimubazirkan perasaan itu karena kita masih tidak mempunyai hak untuk begitu. Juga jangan melampaui batas yang telah Allah tetapkan. Aku takut perbuatan-perbuatan seperti itu akan memberi kesan yang tidak baik dalam kehidupan kita kelak.

Permintaanku tidak banyak. Cukuplah engkau menyerahkan seluruh dirimu pada mencari ridha Illahi. Aku akan merasa amat bernilai andai dapat menjadi tiang penyangga ataupun sandaran perjuanganmu. Bahkan aku amat bersyukur pada Illahi kiranya akulah yang ditakdirkan meniup semangat juangmu, mengulurkan tanganku untukmu berpaut sewaktu rebah atau tersungkur di medan yang dijanjikan Allah dengan kemenangan atau syahid itu. Akan kukeringkan darah dari lukamu dengan tanganku sendiri. Itu impianku.
Aku pasti berendam airmata darah, andainya engkau menyerahkan seluruh cintamu kepadaku.

Cukuplah kau mencintai Allah dengan sepenuh hatimu karena dengan mencintai Allah, kau akan mencintaiku karena-Nya. Cinta itu lebih abadi daripada cinta biasa. Moga cinta itu juga yang akan mempertemukan kita kembali di syurga. Seorang gadis yang membiarkan dirinya dikerumuni, didekati, diakrabi oleh lelaki yang bukan muhrimnya. Cukuplah dengan itu hilang harga dirinya di hadapan Allah. Di hadapan Allah. Di hadapan Allah.


“PELIHARALAH DIRI DAN JAGA KESUCIAN”

Monday, January 10, 2011

fwd: Dia Jodohku..

Nurul memandang tepat wajah insan di hadapannya itu. Dia cuba mencari sebuah jawapan. Debaran di hati tidak hilang sedikitpun walaupun telah hampir semua pertanyaan dan persoalan telah dilontarkan. Ahh, mengapa mesti mengunci bibirmu. Keluarkan suaramu. Jawab pertanyaanku. Nurul memprotes di dalam hati.


Insan di hadapannya itu hanya tersenyum. Dia mengangkat wajahnya. Nurul cepat-cepat berpaling ke arah lain. Bimbang matanya bertaut dengan mata si jejaka.





“Mungkin Nurul jodoh saya,” jawabnya ringkas.


“Itu sahaja jawapan saudara?” soal Nurul kerana tidak berpuas hati dengan jawapan seringkas itu.


“Ya.”





Nurul memandang temannya Aina yang sejak tadi membatukan diri. Lagaknya seperti ingin meminta pertolongan. Manalah tahu Aina ada apa-apa soalan yang boleh membuka mulut jejaka ini. Namun, Aina hanya tersenyum. Dia juga kaku berhadapan dengan keadaan ini. Nurul yang dikenalinya seperti berubah serta-merta dalam pertemuan ini. Tiada lagi senyuman manis, tiada lagi kata-kata yang penuh berhikmah dan yang paling terkesan, kelembutan yang menjadi darah-dagingnya juga seperti telah terbang di tiup angin.





“Pandai sungguh dia berlakon,”getus hati Aina.





Bibirnya mengukir senyum apabila Nurul mengajaknya pulang. Masa yang ditunggu telah tiba. Nurul telah berjanji akan membelanjanya makan selepas pertemuan itu selesai. Bukan mengambil kesempatan, cuma poketnya hampir kosong. Almaklumlah sekarang sudah berada di penghujung semester.





Semasa dalam perjalanan ke cafe, Aina mengambil kesempatan bertanya Nurul perihal perubahan tingkah-lakunya sebentar tadi.


“Boleh Aina Tanya sikit?”


“Emm, tanyalah...”


“Kenapa Nurul garang sangat dengan Izzat tu? Kesian dia,”


“Garang ke? Nurul rasa cam biasa je tadi,” Nurul menjawab sambil bibirnya mengukir senyuman.





Aina cuba membaca isi hati sahabat baiknya itu. Senyuman Nurul bagai tersirat 1001 macam maksud. Aina hanya mendiamkan diri, mungkin Nurul belum bersedia menceritakan isi hatinya.


Deringan telefon yang mendendangkan lagu “Atas Nama Cinta” nyanyian kumpulan UNIC sedikit mengganggu tumpuan Nurul yang sedang bertungkus-lumus menyiapkan assignment yang perlu dihantar dua minggu lagi. Kerutan di dahinya hilang dan digantikan dengan senyuman apabila melihat nama si pemanggil. Insan yang sentiasa dirinduinya siang dan malam.





“ Assalamualaikum ibu,” sapa Nurul lembut.


“Waalaikumusalam. Nurul tengah buat apa tu? Sibuk ke?,” soal ibunya.


“Tak lah sibuk sangat, tengah siapakan assignment. Dua minggu lagi kena hantar. Ibu sihat? Abah macam mana?”


“Alhamdulillah, kami sihat. Emm, sebenarnya ibu dan abah ada hal penting nak berbincang dengan Nurul. Nurul boleh balik kampung hujung minggu ni?”


“Hal apa yang penting sangat tu sampai tak dapat bagitahu melalui telefon,” seloroh Nurul. “Adalah.. ini hal masa depan Nurul,”





Setelah memutuskan talian telefon, Nurul mula termanggu. Dia sudah berasa tidak sedap hati. Hal apakah yang ingin diberitahu ibu? Masa depan? Hal baik atau sebaliknya? Screen laptop dihadapannya dipandang tanpa berkelip. Fikirannya mula melayang entah ke mana. Jantungnya mula berdegup kencang menyebabkan aliran darah dalam tubuhnya bergerak laju merentasi segala otot dan bahagian tubuh yang lain. Jarinya lantas memicit-micit kepala yang tidak sakit. Perbualan dengan ibu sebentar tadi telah menyebabkan dia berasa tidak keruan. Oh, ibuku!





**********





Angin petang bertiup sepoi-sepoi bahasa. Kelihatan sekumpulan kanak-kanak sedang riang bermain kejar-kejar di halaman rumah. Padi yang mulai menguning di petak-petak sawah dan burung-burung yang bebas berterbangan mengindahkan lagi pemandangan petang itu. Segala beban pelajarannya terasa hilang semenjak dia sampai ke rumah beberapa jam yang lalu. Nurul menghayun langkah ke sebatang pohon besar dihadapan rumah. Di bawah pohon yang rendang itu terdapat sebuah buai dan pangkin. Di situlah dia dan ibunya selalu berbual-bual.


Suasana damai petang itu tidaklah sedamai hatinya. Ibunya masih belum menyampaikan hal tersebut. Ingin sahaja dia meminta ibu menceritakan hal itu setibanyan dia di rumah tadi. Namun, aroma asam pedas kegemarannya membantutkan pertanyaan malah menaikkan selera makannya pula. Nurul tersenyum sendiri.





“Hai anak dara, kenapa senyum sorang-sorang ni?”


Nurul berpaling ke arah pemilik suara itu. Ibu dan abahnya menghadiahkan senyuman buat satu-satunya anak gadis yang mereka miliki.





“Ingat kat siapa la tu,” abah mula berseloroh.


“Mana ada ingat kat siapa-siapa. Tengah memerhati keindahan alam. Anak ibu dan abah ni kan pencinta alam orangnya,”jawab Nurul manja.





Nurul akui, walaupun usianya sudah menjengah angka 22 dan bakal menamatkan pengajian tidak lama lagi, namun sifat keanak-anakkan dalam dirinya masih menebal. Mungkin kerana dia satu-satunya puteri yang dimiliki oleh pasangan Haji Ahmad dan Hajah Zubaidah di samping dua orang putera yang sudah bekerjaya dan seorang putera yang masih di zaman remaja.





“Hal apa yang ibu nak beritahu hari tu?”, soal Nurul tanpa berlengah.


Haji Ahmad dan Hajah Zubaidah berpandangan. Raut wajah mereka sedikit berubah. Bimbang hal yang bakal disampaikan akan mengganggu tumpuan Nurul belajar. Walaupun sifatnya seperti keanak-anakkan, tetapi fikiran Nurul sematang usianya. Haji Ahmad yakin pelajaran anakknya tidak akan terganggu, cuma si ibu yang masih berat hati menceritakan hal tersebut.


“Ada orang datang bertanya,” abah mula membuka cerita.





“Datang bertanya? Tanya apa?” serius Nurul tidak faham.


“Macam ni..” ibu mula menyusun kata.


“Ada orang datang merisik Nurul.”


“Siapa?”


“Orang Selangor. Keluarga Tengku Mahfuz.”


“Tengku Mahfuz? Siapa tu?” soal Nurul ingin kepastian.


“Kawan lama abah kamu. Sama-sama belajar di Madrasah At-Ti Hadiah dulu,” terang ibu.





Nurul hanya mendiamkan diri. Bila pula abah aku ada kawan daripada golongan Tengku-tengku ni. Aish..


“Mereka datang merisik untuk anak mereka, kalau tak silap, Izzat namanya,” abah mula bersuara.


Nurul memandang wajah tenang abah sambil tangannya menggapai sampul surat yang abah hulurkan.


“Itu gambar orangnya. Nurul fikirlah masak-masak sebelum memberi jawapan. Apa sekalipun jawapan Nurul, abah dan ibu akan sokong,” tambah abah.


“Abah dan ibu dah lihat orangnya? Pandangan abah dan ibu bagaimana?” Sekali lagi ibu dan abah berpandangan. Tetapi kali ini senyuman mereka meleret-leret dan tidak lekang dari bibir. Nurul bertambah binggung.


Malam itu Nurul sangat susah untuk melelapkan mata. Apa yang dibongkarkan oleh abah dan ibu petang tadi benar-benar menghantui dirinya.





Sebenarnya kami dah lama kenal Izzat tu. Abah mula-mula kenal dia masa dia ikut Tengku Mahfuz ke majlis perkahwinan sepupu kamu, Mazuin, tahun lepas. Masa tu kamu sibuk bantu Mak Long sampai tak sempat nak kenalkan dengan Izzat. Kali kedua abah jumpa dia di madrasah. Dia menggantikan papanya semasa reunion kami. Semenjak waktu tu, dia selalu juga telefon abah bertanya khabar. Dia pun pernah datang ke rumah. Cuma kamu je yang tak tahu.





**********





Nurul mula memanggil-manggil memorinya. Manalah tahu dia dapat mengingati situasi yang abah ceritakan petang tadi. Daripada raut wajah abah, Nurul dapat merasakan bahawa abah sangat menyenangi jejaka yang bernama Izzat itu. Tidak kurang juga dengan ibu. Kedua-duanya kelihatan ceria bercerita tentang Izzat. Izzat itu, Izzat ini…


Nurul baru teringat sampul surat yang diberi oleh abah siang tadi. Dia membuka sampul surat itu dan mengeluarkannya dengan berhati-hati. Matanya dipejamkan kerana takut melihat wajah orang ingin memetiknya dari taman hati abah dan ibu. Entah hensem ke tidak. Entah-entah gemuk. Alamak…hatinya berbisik nakal.





Matanya dibuka perlahan-lahan. Tiada cacat-cela daripada raut wajahnya. Semuanya kelihatan sempurna. Tiba-tiba.. Macam pernah tengok dia ni, tapi kat mana? Bila? Aiseh. Siapa ni.. muka ni macam pernah wujud dalam memori aku, tapi siapa??? Nurul makin tidak keruan. Insan itu seperti pernah dikenalinya satu masa dahulu. Namun, segala maklumat bagaikan hilang ketika dia amat memerlukannya ketika ini.





Nurul lantas mencapai laptop yang hampir sehari tidak ditatap. Dia yakin gambar Izzat pasti terselit di antara beratus-ratus gambar simpanan peribadi miliknya. Satu demi satu folder gambar dibuka. Satu persatu gambar diteliti supaya tidak ada yang terbabas daripada penglihatannya. Sudah hampir ke semua gambar dilihat, diteliti dan ditelek dengan penuh ketekunan, namun dia masih tidak menjumpai wajah yang dicarinya. Giliran folder terakhir dibuka.





Folder yang menempatkan gambar Nurul dan rakan-rakannya semasa Bengkel Sukarelawan yang dianjurkan pihak universiti beberapa bulan yang lepas. Bebola matanya seperti dapat menangkap sesuatu. Nurul segera mengambil gambar yang diberikan oleh abah dan meletakkannya di screen laptop. Dia cuba membandingkan gambar itu dengan gambar seorang penceramah yang memiliki raut wajah yang hampir sama dengan Izzat.





“Subhanallah...” hanya perkataan keramat itu yang keluar dari bibir Nurul. Debaran hatinya bertambah kencang.


Dr. Irfan, salah seorang penceramah bagi slot kecemasan dan perubatan. Diakah orangnya. Tanpa membuang masa, Nurul terus mendapatkan kepastian daripada sahabat baiknya, Aina.


“ Kalau tak silap, ada dua orang doktor yang datang hari tu. Yang perempuan tu namanya Dr. Khalisah, yang lelaki tu namanya Dr. Irfan. Kenapa?” jawab Aina dan membalikkan satu soalan kepada Nurul.


“Aina tahu tak nama penuh doktor lelaki tu?”


“Dr. Izzat Irfan.. ada gelaran tengku kot di pangkal namanya” jawab Aina yang berada di hujung talian. Dia berasa pelik dengan tingkah-laku Nurul. Sebelum ini Nurul tidak pernah bertanya apa-apa mengenai muslimin, lebih-lebih lagi yang tidak dikenalinya. Tapi berbeza kali ini.


“Oh, ok. Terima kasih ya. Maaf mengganggu malam-malam ni. Assalamualaikum,” “Waalaikumusalam,” balas Aina kecewa. Tidak sempat nak mengorek cerita dan bertanya lebih lanjut, Nurul sudah dahulu mengakhiri perbualan mereka. “Tak apa, balik kolej nanti aku korek cerita hang,” getus hatinya.





**********





Sudah dua hari di rumah dan tiba masanya kembali ke bumi UPM. Semua barang keperluan telah dimasukkan ke dalam beg. Matanya tertacap kepada satu kotak kecil berwarna merah di atas meja solek. Kotak baldu berbentuk hati itu dicapai dan dibuka perlahan-lahan. Cincin emas bertatahkan permata comel berwarna putih memancarkan kilauannya apabila terkena cahaya matahari yang terbias dari tingkap kamarnya.





Hati Nurul berbelah bahagi. ‘Mengapa dia memilih aku sedangkan kami tidak pernah mengenali antara satu sama lain. Layakkah cincin secantik ini disarungkan ke jariku. Dan yang paling menggusarkan, layakkah aku menjadi suri hati seseorang yang baik dan sesempurna dia.’





Segala persoalan yang ingin dilontarkan telah ditulis kemas dalam sebuah warkah. Nurul meminta nasihat abah dan ibunya. Adakah dia melakukan sesuatu yang betul dan tidak tersasar dari jalan yang dibolehkan agama. Kata abah, lakukanlah jika itu mendatangkan kebaikkan. Andai itu salah satu ikhtiar yang digunakan untuk berasa yakin dialah jodohmu, maka teruskan. Tapi awas, jangan sampai terlalu mengikut kata hati . “Jaga hatimu dan bantulah dia menjaga imannya.





Pesanan abah sangat mendalam maksudnya, “Jaga hatimu dan bantulah dia menjaga imannya. Oh, abah!


Nurul melipat warkah tulisan tangannya itu dengan kemas. Tiada bedak mahupun wangi-wangian diletakkan seperti mana yang dilakukan remaja-remaja lain. Warkah itu membawa isi hati Nurul agar si dia mengerti dan mengenali siapa insan yang baru dilamarnya. Juga ingin meminta kepastian adakah benar-benar ikhlas menerima dirinya yang penuh kekurangan dan kelemahan agar suatu hari nanti tidak akan dipersoalkan jika badai menghempas pelayaran rumahtangga mereka. Nau’zubillah...





Bukan meminta, hanya sekadar satu persediaan. Nurul meminta abahnya sendiri menyampaikan warkah itu. Biarlah abah yang menjadi orang tengah antara mereka, itu yang terbaik.





**********





Terlopong Aina mendengar cerita yang baru disampaikan Nurul. Aina tidak menyangka Nurul akan dilamar oleh doktor idamannya itu. Namun, dia sangat bersyukur andai benar jodoh Nurul dengan Dr. Irfan. Daripada satu sudut dia dapat melihat mereka sangat sepadan. Walaupun jarak usia antara mereka selama 6 tahun, namun itu tidak mencacatkan keserasian mereka.





Serasi? Ya, itu yang Aina rasakan. Seingat Aina, selepas program tamat, mereka pernah bertukar-tukar pendapat mengenai dunia perubatan dan perkaitannya dengan isi kandunagn Kitabullah. Walaupun kumpulan mereka terdiri daripada 7 orang, namun, hanya Dr. Irfan dan Nurul yang banyak menjawab dan menyoal. Ahli yang lain lebih gemar mendengar, termasuk dirinya sendiri. Aina tersenyum apabila mengimbau kembali kenangan itu.





“ Aina rasa kamu berdua memang sepadan. Bagai pinang dibelah dua. Bagai cincin dan permata, ” kata Aina sambil mengira-ngira untuk menambah bidalan-bidalan yang lain bagi menunjukkan kesepadanan mereka.


“Aina, jangan main-main ok. Ni masalah besar ni,” balas Nurul.


“Nurul suka dia tak?”





Berkerut dahi Nurul mendengar soalan sabatnya itu. Dia berfikir sejenak.


“Orang-orang tua kata, diam maknanya suka. Betul tak?” Aina cuba bermain kata dengan Nurul. Bukan untuk menambah kerunsingan temannya itu, namun sebelum memberi apa-apa pandangan, lebih baik dia mengertahui isi hati Nurul terlebih dahulu.


“Entahlah. Nurul pun tak pasti,” jawab Nurul lemah.


“Kenapa? Nurul dah ada pilihan hati ke?”


“Bukan macam tu, tapi...”


“Tapi apa? Nurul ada apa-apa masalah ke? Ceritalah, Aina sedia mendengar,” pujuk Aina. Nurul hanya tersenyum hambar. Daripada raut wajahnya tergambar sedikit kegusaran. Bukan soal sudah ada jejaka idaman, Cuma hatinya belum bersedia. Bukan setakat hati, jiwa dan jasadnya juga bagai belum bersedia untuk menggalas tanggungjawab yang berat itu nanti.





“Aina tahu kan siapa dia. Latar belakang keluarga pun dah berbeza sangat dengan Nurul. Itu belum lagi tahap pendidikan. Macam tak sesuai je dengan Nurul,” “Ish, itukan ukuran dunia je. Aina rasa dia bukan daripada golongan yang mementingkan soal darjat dan darah ni. Dia sendiri pun low profile, sentiasa merendah diri. Pengetahuan agama pun boleh tahan. Apa lagi yang kurang?” soal Aina tidak puas hati.





“Memang dia tiada kekurangan dari mata Nurul. Tapi Nurul yang banyak kekurangan. Bab agama tu yang Nurul risau. Masih lemah. Bimbang tidak dapat menjadi suri yang dapat dia banggakan.”


“Nurul, Allah menciptakan menusia berpasangan-pasangan supaya mereka saling melengkapi bukan? Perkahwinan bukan suatu proses mencari yang sempurna, tapi proses untuk menjadi yang sempurna. Ingat tu,”





Nurul hanya mendiamkan diri. ‘Betul juga apa yang Aina cakap, hati kecilnya berkata-kata.


"Ya Allah, ampunkan dosa-dosaku, dosa-dosa kedua ibubapaku, dosa guru-guruku, dan dosa sahabat-sahabatku. Selamatkanlah kami daripada azab kubur dan nerakaMu. Ya, Allah, Kau pimpinlah hatiku ini dalam mencari rahmat dan redhaMu. Bantulah aku dalam membuat keputusan yang bakal merubah masa depanku. Ya Rahman, andai benar dia milikku, namanya yang tercatat di Luh Mahfuz menjadi pasanganku, dirinya yang telah Kau suratkan menjadi pembimbingku, maka Kau bukalah pintu hatiku untuk menerimanya. Tenangkan hatiku andai keputusanku ini benar, dan berikan petunjukmu agar aku tidak tersasar dari jalanMu Ya Robb. Namun, andai bukan dia yang sepatutnya aku dampingi, maka jauhikan aku dari dirinya, kuatkan hatiku untuk menerima ketentuanMu. Kerana aku yakin, Kau Maha Mengetahui apa yang terbaik buat hambaMu yang hina ini. Amiinn."


Usai mengerjakan solat sunat istikharah buat sekelian kalinya, Nurul masih lagi berteleku di atas sejadah. Hatinya tenang mengadu kepada Yang Esa. Tiada kedamaian setanding kedamaian tika berdua-duaan dengan Pencipta.





**********





Walaupun sudah hampir tiga minggu lamaran daripada pihak lelaki datang, namun dia masih belum dapat memberi keputusan. Buat masa ini dia hanya mahu menumpukan perhatian kepada peperiksaan akhir semester yang sudah pun bermula. Syukur kerana keluarga Tengku Mahfuz memahami keadaan dirinya.


Jam di dinding menunjukkan pukul 7.30 pagi. Nurul mengerling teman sebilikknya yang sedang khusyuk mengulangkaji. Tangannya mencapai nota Perundangan Makanan yang kemas tersusun di dalam fail.


Dia mahu membaca semula nota-nota tersebut sebagai persediaan terakhir sebelum menduduki peperiksaan bagi subjek itu pada pukul 11.00 pagi nanti.





Titt..titt..   Deringan telefon bimbit yang diletakkan di atas katil memecah kesunyian bilik kecil yang dihuninya itu. “Siapa pula yang bagi mesej pagi-pagi ni,” Nurul bermonolog sendiri. Dia mengambil telefon tersebut dan membuka mesej pesanan ringkas yang baru diterimanya. Senyuman terukir tatkala melihat nama si pengirim, Azim, adik bongsu yang tersayang.





Salam. Kak Nurul, esok ibu dan abah akan ke UPM. Abah kata ada benda penting nak disampaikan kepada kakak. Macam surat, tapi abah tak bagi Azim baca. Penting benar agaknya sampai tak sempat tunggu kakak balik.





Azim. Nurul berfikir sejenak. Surat? Dia tidak mahu terus berfikir, biar esok yang menjadi penentunya. Mesej Azim dibalas.





Waalaikumusalam. Ok, kakak akan tunggu kedatangan abah dan ibu.





Nurul meneruskan pembacaan. Hanya tinggal dua paper sahaja lagi yang belum di jawab. Jika diikutkan, minggu hadapan dia akan pulang ke kampung untuk bercuti. Mungkin benar kata Azim, surat itu pasti sangat-sangat penting sehinggakan abah tidak sabar untuk memberikan kepadanya. Tiba-tiba dia tersentak. Jangan-jangan itu surat daripada Izzat. Surat jawapan daripada segala persoalan yang dia ajukan dalam warkahnya tempoh hari. Sesak nafasnya dan tanpa sedar dia mengeluarkan satu keluhan berat.





**********





Benar seperti yang dijangka. Kedatangan abah siang tadi membawa warkah daripada Izzat. Nurul berasa sangat serba salah kerana dia masih tidak dapat membuat keputusan. Kesian abah dan ibu. Sanggup datang daripada jauh semata-mata untuk menyampaikan surat ini. Teringat pesan abah, ‘Kalau Nurul betul-betul tak bersedia, jawab sahaja tidak setuju. Kesian pihak sana masih menunggu-nunggu’.. Nurul hanya tersenyum kelat mendengar kata-kata abah. Bukan tidak setuju, 100 kali dia mahu. Namun, masih ada kekangan yang menyebabkan perkataan setuju itu tidak keluar dari bibirnya. Sabarlah abah, anakmu masih perlukan masa untuk berfikir.





Antara pilihan dan penentuan. Antara tadbir dan takdir. Antara kesempurnaan dan pencarian. Semuanya menagih sikap berhati-hati dan kesabaran. Jangan terlalu cepat hingga tersadung dan jangan pula terlalu perlahan hingga terlambat. Pilihlah jalan tengah di antaranya dan iman serta ilmu menjadi panduannya.





Usai mengerjakan solat Isya’ , Nurul terus mencapai sampul surat berwarna biru dari mejanya. Isinya dikeluarkan. Lipatan warkah itu masih elok. Tidak lagi dibuka, apa lagi dibaca. Nurul memberanikan diri untuk menatapnya. Apa pun yang terjadi, keputusan harus dibuat malam ini juga. Ini tekadnya!


Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi maha Penyayang...





Salam kembali buat Saudari Nurul Jannah Alisya Binti Ahmad.


Pertamanya, maaf kerana mengambil masa yang terlalu lama untuk menjawab persoalan saudari. Bukan ingin membiarkan saudari terus tertanya-tanya, cuma berusaha untuk memberi jawapan yang sebaiknya. Sejujurnya, saya tiada jawapan yang tepat untuk setiap pertanyaan daripada saudari kerana saya yakin saudari punya jawapannya sendiri.





Pernah mengasihi atau tidak, pernah bercinta atau tidak, pernah mengenali atau tidak, bukanlah satu syarat untuk menjamin kebahagiaan sesebuah rumahtangga. Bukan kah janji Allah itu pasti. Dia bisa menemukan dan memisahkan sesiapa yang Dia kehendaki. Secara logiknya, memang susah menerima insan yang kita tidak pernah kasihi apalagi yang kita tidak pernah kenali untuk menjadi pasangan kita, tapi saya yakin, setiap apa yang berlaku talah diatur oleh Allah dengan sangat sempurna. Wallahua’lam…





Setiap menusia mengimpikan pasangan yang soleh dan solehah. Tidak terkecuali saudari dan saya sendiri,bukan? Allah telah memberi tips kepada kita dalam memilih pasangan. Lihatlah kepada 4 perkara; agama, kecantikkan, keturunan dan harta. Utamakanlah yang beragama, nescaya akan aman hidupmu. Saya tidak pernah meletakkan syarat-syarat tinggi kepada sesiapa yang bakal menjadi isteri saya kerana saya juga insan biasa yang banyak melakukan dosa dan kesalahan. Pada saya, sudah memadai jika dia dapat menerima saya seadanya.





Firman Allah dalam Surah Al-Baqarah ayat 216 yang bermaksud:


“Ada sesuatu perkara yang kamu cintai tetapi membawa keburukan kepada kamu. Ada pula sesuatu perkara yang kamu benci tetapi sebaliknya ia membawa kebaikkan kepada kamu. Sedarlah kamu tidak mengetahui, Allahlah yang lebih mengetahui. Justeru, saya akan berusaha menerima sesiapa sahaja yang telah Allah catatkan namanya untuk menjadi pendamping saya. InsyaAllah.





Setiap manusia punya kelebihan dan kekurangan. Ianya dapat diatasi dengan perkahwinan. Perkahwinan itu fitrah, perkahwinan itu sunnah. Mendirikan rumahtangga bermakna telah mendirikan sebahagian agama. Tidak perlu mencari yang terlalu sempurna, tetapi berusahalah menjadikan pasangan kita sempurna.





Tulang rusuk yang hilang pasti tidak akan tertukar dan pasti akan kembali ke tempat asalnya, itulah janji Allah. Saya cuma berharap agar tulang rusuk yang bakal kembali itu dapat membantu melindungi hati saya daripada dimasuki perkara-perkara yang melalaikan,bahkan tulang rusuk itu jugalah yang bakal memberi kekuatan kepada saya untuk tetap memperjuangkan keimanan dan ketaatan kepada Yang Esa.


Mungkin jawapan yang saya berikan tidak seperti yang saudari inginkan. Hanya ini yang mampu saya katakan. Sesungguhnya setiap patah perkataan yang tertulis di kertas ini, telah pun kering dakwatnya di Luh Mahfuz. Tumpukan perhatian kepada peperiksaan yang sedang diduduki. Jangan biarkan hal ini merunsingkan fikiranmu. Segala yang baik datangnya daripada Allah s.w.t dan kekurangan itu datangnya daripada insan lemah ini. Wassalam…





**********





Nurul melipat kembali warkah itu. Patutlah Izzat hanya mendiamkan diri semasa pertemuan mereka yang tidak disengajakan minggu lepas. Rupa-rupanya dia sudah menulisnya terlebih dahulu. Memang benar, Izzat tidak menjawab terus apa yang disoalnya, namun setiap bait-bait kata yang ditulis sudah cukup untuk mengukuhkan alasan untuk keputusan yang bakal dibuat. Nurul tersenyum, dia yakin dengan keputusannya.





“Ya, tulang rusuk tidak akan tertukar!”





Haji Ahmad sangat bersyukur mendengar keputusan yang dibuat oleh Nurul. Walaupun Nurul menetapkan beberapa syarat namun syarat tersebut tidak memudarkan sedikitpun sinar kegembiraan di wajah ibu dan abah.


“Nurul setuju dengan lamaran ini. Tapi, Nurul nak habiskan belajar dulu. Terpulang kepada pihak sana mahu tunggu ataupun tidak,” tegas Nurul. Walaupun luarannya tegas, namun, hatinya hanya Tuhan yang tahu. “Harap-harap dia sanggup tunggu. Kalau tak, makan hati berulam jantunglah aku”, jenaka hati kecilnya.


Abah hanya mengangguk-anggukkan kepala. Ibu hanya tersenyum di sebelah abah. Cincin lamaran telah disarungkan sendiri ke jari manisnya. Cantik. Cocok benar dengan warna kulitnya yang putih gebu. Adiknya Azim juga turut tersenyum sambil mengenyitkan mata bundarnya. Mungkin gembira bagi pihak kakaknya barangkali.



Nurul tersenyum sendiri. Hatinya sudah lega. Syukur Alhamdulillah, semuanya sudah selesai. Majlis pertunangan mereka akan dilangsungkan pertengahan tahun hadapan, betul-betul selepas dia menamatkan pengajian. Sengaja dipilih tarikh yang masih lambat itu kerana tidak mahu kelam kabut. Tambahan pula dia sedang sibuk dengan projek tahun akhirnya. Pandangan mata dialihkan ke sawah padi yang terbentang luas. Indah, nyaman, damai..Begitu juga rasa hatinya.. Kebahagiaan sedang menanti di hadapan, semoga sempat digapai dan akan kekal dalam pelukkannya sehingga akhir hayat, insyaAllah…

 ~Artikel iluvislam.com~

fwd: Untuk Penggemar Matematik

Angka 7 sangat signifikan dengan kehidupan dan Islam.
Terdapat 7 hari dalam seminggu.
Langit dan bumi 7 lapis.
Al-Fatihah 7 ayat
Tawaf 7 pusingan.
Saei 7 pusiangan.
Melontar jamrah 7 biji anak batu.
Sujud di atas 7 anggota.
Neraka 7 pintu.
Dan lain-lain.

Ayat-ayat suci al-Quran juga sebahagiannya disusun berligar di atas struktur angka 7.

Contoh yang akan dikemukakan di sini ialah perkataan (نُفِخَ) yang bermaksud ditiupkan (sangkakala sebagai petanda qiamat dan kebangkitan semula). Perkataan ini disebut di dalam al-Quran sebanyak 7 kali di dalam 6 surah.

1 [ـ (وَتَرَكْنَا بَعْضَهُمْ يَوْمَئِذٍ يَمُوجُ فِي بَعْضٍ وَنُفِخَ فِي الصُّورِ فَجَمَعْنَاهُمْ جَمْعاً) [الكهف: 18/99
2 [ـ (فَإِذَا نُفِخَ فِي الصُّورِ فَلَا أَنسَابَ بَيْنَهُمْ يَوْمَئِذٍ وَلَا يَتَسَاءلُونَ) [المؤمنون: 23/101
3 [ـ (وَنُفِخَ فِي الصُّورِ فَإِذَا هُم مِّنَ الْأَجْدَاثِ إِلَى رَبِّهِمْ يَنسِلُونَ) [يس: 36/51
4 [ـ (وَنُفِخَ فِي الصُّورِ فَصَعِقَ مَن فِي السَّمَاوَاتِ وَمَن فِي الْأَرْضِ إِلَّا مَن شَاء اللَّهُ) [الزمر: 39/ 68
5 [ـ (ثُمَّ نُفِخَ فِيهِ أُخْرَى فَإِذَا هُم قِيَامٌ يَنظُرُونَ) [الزمر: 39/68
6 [ـ (وَنُفِخَ فِي الصُّورِ ذَلِكَ يَوْمُ الْوَعِيدِ) [ق: 50/20
7 [ـ (فَإِذَا نُفِخَ فِي الصُّورِ نَفْخَةٌ وَاحِدَةٌ) [الحاقة: 69/ 13

Ada 6 surah yang terdapat di dalamnya perkataan ‘nufikha’, iaitu:
1. Surah 18 (Al-Kahf)
2. Surah 23 (Al-Mu’minun)
3. Surah 36 (Ya Sin)
4. Surah 39 (Az-Zumar)
5. Surah 50 (Qaf)
6. Surah 69 (Al-Haqqah)

Nombor-nombor surah di atas, jika diletak dalam satu baris (dari kanan ke kiri) akan jadi :
69 50 39 36 23 18 atau 695039362318

Enam ratus sembilan puluh lima billion, tiga puluh sembilan juta, tiga ratus enam puluh dua ribu, tiga ratus lapan belas.

Bilangan tersebut boleh dibahagi dengan 7 sebanyak 4 kali:
695039362318 / 7 = 99291337474
99291337474 / 7 = 14184476782
14184476782 / 7 = 2026453826
2026453826 /7 = 289479118

Jadi, susunan nombor surah yang terdapat di dalamnya perkataan ‘nufikha’ adalah:
695039362318 = 289479118 x 7 x 7 x 7 x 7

Dan jika diambil 289479118 dan jumlahkan angka-angka ini:
2+8+9+4+7+9+1+1+8 = 49
49 adalah 7x7

289479118 disusun secara terbalik – 811974982, boleh pula dibahagi dengan 7 sebanyak 4 kali juga!

811974982 / 7 = 115996426
115996426 /7 = 16570918
16570918 / 7 = 2367274
2367274 / 7 = 338182

Maka seperti yang pertama tadi, 811974982 juga boleh dibahagi dengan 7 sebanyak 4 kali!
811974982 = 338182 x 7 x 7 x 7 x 7

Kebetulankah ini atau satu perancangan yang rapi dari Yang Maha Bijaksana lagi Maha Teliti?

Belum selesai lagi. Kita ambil pula hasil bahagi 4 kali tadi:
1. 811974982 / 7 = 115996426
2. 115996426 /7 = 16570918
3. 16570918 / 7 = 2367274
4. 2367274 / 7 = 338182

Hasil bahagi dari 1 hingga 4 dijuamlahkan:
115996426 : 1+1+5+9+9+6+4+2+6 = 43
16570918 : 1+6+5+7+0+9+1+8 = 37
2367274 : 2+3+6+7+2+7+4 = 31
338182 : 3+3+8+1+8+2 = 25

Susunan jumlah angka-angka di atas:
25 31 37 43

Hairannya! Susunan angka-angka ini juga boleh dibahagi dengan 7 empat kali!

25313743 / 7 = 3616249
3616249 / 7 = 516607
516607 / 7 = 73801
73801 / 7 = 10543

25313743 = 10543 x 7 x 7 x 7 x 7

Ringkasan kiraan tadi:
1. Susunan nombor surah : 695039362318 boleh dibahagi dengan 7 sebanyak 4 kali. Natijahnya yang terakhir ialah 289479118. Angka-angka ini bila dijumlahkan jadi 49 = 7x7

2. 289479118 bila diterbalikkan – 811974982 juga boleh dibahagi dengan 7 sebanyak 4 kali. Natijahnya yang terakhir ialah 338182

3. Apabila diambil hasil 695039362318 bahagi 7 empat kali tadi, iaitu 289479118 dan hasil angka yang diterbalik 811974982 dibahagi 7 empat kali, iaitu 338182, disusun sebaris:
338182289479118, boleh dibahagi dengan 7 pula:

338182289479118 / 7 = 48311755639874

Hasil bahagi ini diterbalikkan – 47893655711384 boleh dibahagi dengan 7 juga:

47893655711384 / 7 = 6841950815912

Maha Suci Allah!

Kini kita beralih pula kepada nombor ayat yang terdapat perkataan ‘nufikha’:
1. Surah al-Kahfi : 99
2. Surah al-Mu’minun : 101
3. Surah Ya Sin : 51
4. Surah az-Zumar : 68
5. Surah Qaf : 20
6. Surah al-Haqqah : 13

Susunan nombor-nombor ayat adalah seperti berikut (dari kanan ke kiri):

13 20 68 51 101 99.

Susunan inipun boleh dibahagi dengan 7 sebanyak 2 kali:
1320685110199 / 7 = 188669301457
188669301457 / 7 = 26952757351

JADI,
1. ADAKAH ANDA FIKIR BAHAWA KITAB SUCI AL-QURAN INI REKAAN MANUSIA?
2. ADAKAH ANDA KIRA SETIAP PATAH PERKATAAN DILETAK BEGITU SAJA TANPA SEBARANG PERHITUNGAN?
3. ADAKAH ANDA ANGGAP NOMBOR SURAH, BILANGAN AYAT YANG TERDAPAT PADA SETIAP SURAH ITU HANYA SUATU KEBETULAN SAHAJA?

RENUNGKANLAH…!!!

Dipetik daripada hasil kajian Abdul Daim al-Kaheel
www.kaheel7.com/ar

(Surah al-Fatihah yang mengandungi 7 ayat itu juga berkait rapat dengan angka 7. Anda boleh dapatkan buku mengenainya melalui Jimedia)

fwd: Anak Lupa Agama! Salah siapa yer..?

Ibu bapa tidak didik anak dengan baik antara punca.

Seorang wanita mengajukan persoalan yang bermaksud wanita zaman sekarang lupa kepada agama. Adakah masalah itu berpunca daripada sikap ibu bapa?

Saya lebih suka frasakan pernyataan itu kepada “sebilangan umat Islam hari ini sudah lupa pada agama” kerana ia lebih saksama dan mengambarkan realiti sebenar.

Hakikatnya, bukan wanita saja yang lupa pada agama.

Lelaki juga, bahkan tangungjawab mereka sebenarnya lebih berat kerana Allah SWT meletakkan kelebihan kepada lelaki sehingga lelaki menjadi pelindung kepada wanita.

Jika ramai wanita hari ini melupakan agama, sebahagiannya berpunca daripada lelaki yang juga meninggalkan agama sehingga mereka gagal melindungi wanita mereka daripada melanggar hukum agama.

Apakah gejala lupa kepada agama berpunca daripada kurangnya pendidikan ibu bapa?

Pernyataan itu sebenarnya menggambarkan apa yang disebut Rasulullah S.A.W dalam hadithnya yang bermaksud:

“Setiap anak Adam itu dilahirkan dalam keadaan fitrah, ibu bapanya yang menjadikan dia Yahudi, Majusi dan Nasrani.”

Hadith ini menunjukkan jika anak membesar dengan corak akhlak atau pegangan hidup yang tertentu, ia boleh dikesan daripada pendidikan yang diterima daripada ibu bapanya.

Ibu bapa adalah madrasah (sekolah) pertama bagi anak. Sebelum anak dihantar ke institusi pendidikan formal bermula dari tadika, sekolah dan peringkat lebih tinggi, anak mempelajari asas pembentukan pandangan hidup (akidah) dan sahsiah (keperibadian dan akhlak) daripada ibu bapa mereka.

Inilah objektif pendidikan sebenar.

Pendidikan ialah menurunkan nilai sehingga lahir insan yang mempunyai pegangan hidup yang mantap dan jitu.

Bagi umat Islam, nilai itu ialah nilai Islam yang berteraskan tauhid. Asas tauhid menghasilkan tingkah laku, tutur kata dan tindakan didasarkan tuntutan syariat Islam. Jika hari ini kita melihat anak perempuan dan lelaki mendedahkan aurat, bergaul bebas tanpa batas, terbabit dengan pelbagai gejala sosial, maka itu adalah natijah daripada pendidikan yang mereka terima di rumah, pastinya tidak menepati apa yang dikehendaki Islam.

Mereka mungkin terpelajar dan mencapai kejayaan cemerlang dalam akademik, tetapi itu bukan matlamat pendidikan.
Pendidikan Islam bukan sekadar menguasai bidang teknikal dan akademik, tetapi lebih menjurus kepada pemupukan nilai dan pembentukan akhlak.

Ia tidak bermakna Islam mengetepikan akademik kerana ia adalah bahagian penting daripada pembinaan kebudayaan dan tamadun, tetapi mesti diasaskan pada pendidikan tauhid yang mantap.

Beberapa kajian menunjukkan kesilapan mendidik anak pada peringkat awal (antara umur tiga hingga tujuh tahun) menyebabkan kecelaruan nilai dan keruntuhan akhlak pada peringkat umur 13 hingga 20 tahun.

Berdasarkan penilaian ini, masalah yang berlaku pada kelompok umur remaja sebenarnya boleh dikesan pada peringkat awal pendidikan. Siapakah yang bertanggungjawab pada peringkat umur di bawah tujuh tahun kalau bukan ibu bapa? Boleh kita simpulkan di sini ibu bapa menjadi satu daripada punca kepada sikap umat Islam yang melupakan agama mereka hari ini.

Pendidikan awal penting dan Rasulullah S.A.W berpesan kepada ibu bapa supaya menyuruh anak mendirikan sembahyang pada usia tujuh tahun. Ia bermakna pada umur itu anak tadi sudah patut menerima dan mematuhi suruhan agama.

Ia juga bermakna anak sudah terbiasa dengan suasana ibu bapa dan keluarga yang mendirikan dan mementingkan ibadat solat di rumah. Jika mereka tidak terbiasa melihat ibu bapa dan seisi keluarga mendirikan solat, bagaimana mungkin anak boleh meniru dan melakukan perbuatan sama?

Sebenarnya, ini juga satu isyarat bahawa pendidikan yang sebenar ialah dengan amal. Pendidikan hanya akan berlaku apabila pengajaran berlaku dalam bentuk amal, bukan dalam bentuk kata-kata. Ia juga menunjukkan hanya ibu bapa yang terdidik dengan kehidupan Islam mampu mendidik anak dalam acuan dikehendaki agama.

Kemudian kita lihat Rasulullah S.A.W menyuruh ibu bapa memukul anak yang masih meninggalkan solat ketika berusia 10 tahun. Pengajarannya ialah apabila anak sudah berusia 10 tahun, nilai kehidupan sepatutnya sudah mewarnai jiwanya sehingga dia akan melakukan suruhan agama dan meninggalkan larangannya tanpa disuruh.

Jika masih meninggalkan solat pada usia itu, ia satu petanda nilai belum terbina dengan baik sehingga hukuman perlu digunakan bagi memperbetulkan keadaan.

Apabila anak memasuki umur baligh, keadaan menjadi lebih sukar jika jiwa mereka tidak dipupuk dengan nilai yang berlandaskan syariat Islam.

Oleh: Ustazah Siti Noor Bahya Mahamood

Thursday, January 6, 2011

fwd: Aku TIDAK layak untuk AL-JANNAH MU.. TETAPI aku TIDAK SANGGUP MENANGGUNG SEKSA NERAKAMU

Adakah KITA LAYAK untuk SYURGANYA?



Assalammualaikum..

Solat dhuha cuma dua rakaat,
Qiamullail (tahajjud) juga hanya dua rakaat,
itu pun sambil tersenguk-senguk.

Solat lima waktu?
Sudahlah jarang ke masjid,
Ayatnya yang dipilih  pendek-pendek pula...
Tanpa doa, dan puji bagi Allah,
Dilipatlah sajadah yang masih baru itu.
Lupa pula dengan solat rawatib sebelum mahupun sesudah solat wajib.


catatan:

"Kalau tidak terlambat"
atau
"Asal tidak bangun sebelum subuh".
Dengan model solat seperti ini, apakah aku LAYAK untuk SYURGAMU Ya ALLAH?

Rasulullah dan para sahabat senantiasa mengisi malam-malam mereka....
dengan derai tangisan memohon keampunan kepada Allah.
Kaki-kaki mereka bengkak
dek terlalu lama berdiri dalam khusyukNya.

Kalimat-kalimat pujian dan pinta tersusun indah seraya berharap ....
Allah Yang Maha Mendengar mahu mendengarkan keluh mereka.
Ketika azan berkumandang,
segera para sahabat meninggalkan semua aktiviti ....
menyahut seruan ILAHI,

kemudian waktu demi waktu mereka habiskan untuk bersimpuh....
di atas sajadah-sajadah penuh titisan air mata.

Baca Quran sesempatnya,
tanpa memahami erti dan maknanya,
apalagi mengambil hikmah yang terkandung di dalamnya.

Ayat-ayat yang mengalir dari lidah ini
tak sedikit pun membuat dada ini bergetar,

Padahal tanda-tanda orang beriman itu adalah .....
ketika dibacakan ayat-ayat Allah
maka tergetarlah hatinya.

Hanya satu dua lembar ayat yang sempat dibaca sehari,
itu pun tidak rutin.
Kadang lupa, kadang sibuk, kadang malas.

Padahal...
Tidak sedikit dari sahabat Rasulullah yang menahan nafas mereka ...
untuk meredam getar yang menderu saat membaca ayat-ayat Allah.
Sesekali mereka terhenti, .......
tak melanjutkan bacaannya ketika mencoba menggali makna terdalam ....
dari sebaris kalimat Allah yang baru saja dibacanya.

Tak jarang mereka hiasi mushaf di tangan mereka dengan titisan air mata.
Setiap titis yang akan menjadi saksi di hadapan Allah bahawa mereka jatuh kerana....
lidah-lidah indah yang melafazkan ayat-ayat Allah dengan pemahaman dan pengamalan tertinggi..

Bersedekah jarang,
begitu juga infak.
Kalau pun ada,
itu pun "memilih" syiling yang ada di dalam kocek.

Berbuat baik terhadap sesama manusia juga jarang,
SEKIRANYA ada kegiatan bakti sosial,
yang ada hanyalah PENGIKUT SERTA bukannya PENDERMA.

Sudahlah jarang beramal,
amal yang paling mudah pun masih dilengeh-lengahkan seperti SENYUM.. SUSAH ke nak senyum?;)

Rasulullah adalah manusia yang paling dirindui,
senyuman baginda indahnya,
tutur bicaranya lembut,
belaian  kasih dan perhatiannya tidak berbelah bahagi,
juga pembelaannya bukan semata miliki Khadijah, Aisyah, dan istri-istri beliau yang lain.
Juga bukan untuk Fatimah dan anak-anak Rasulullah lainnya.

Ia senantiasa penuh kasih dan tulus terhadap semua yang dijumpai baginda, ...
bahkan kepada musuhnya sekalipun.
Ia juga mengajarkan para sahabat untuk berlumba-lumba
beramal soleh, berbuat kebaikan sebanyak-banyaknya dan sebaik-baiknya.

Adakah PANTAS hati yang seperti ini bertemu dengan Allah dan Rasulullah kelak?

Wajah indah Allah dijanjikan akan diperlihatkan hanya
kepada orang-orang beriman yang masuk ke dalam surga Allah kelak.
Tentu saja mereka yang berkesempatan hanyalah para pemilik wajah indah pula.
Tak inginkah kita menjadi sebahagian kelompok yang dicintai Allah itu?

Lalu kenapa masih terus bermuka masam terhadap saudara sendiri?

Dengan adik tidak akur, kepada kakak tidak hormat.
Terhadap orang tua kurang ajar,
sering membantah,
sering membuat kesal hati mereka,
apalah lagi mendoakan mereka,
mungkin tidak pernah.

Padahal mereka tak PERLU apa-apa pun ...
selain sikap ramah penuh kasih dari anak-anak yang dibesarkann ......
dengan segenap cinta.
Cinta yang berhias peluh, air mata, juga darah.
Orang-orang seperti kita ini, adakah LAYAK untuk SYURGA Mu Ya Allah?

Keredhaan-Nya bergantung kepada keredhaan ibu bapa terhadap anaknya
Telapak kaki ibu lah semulia-mulianya kerana SYURGA itu di bawah tapak kaki IBU.
Bukankah Rasulullah yang tak ber-ibu memerintahkan untuk berbakti kepada ibu,
bahkan tiga kali baginda menyebut nama ibu sebelum kemudian nama Ayah?

Bukankah seharusnya kita lebih bersyukur saat ......
masih boleh mengucup tangan ibu yang lembut?
kaki mulia tempat bersimpuh, dan wajah teduh yang teramat hangat dan menyejukkan?
Karena begitu banyak orang-orang yang tidak lagi mendapatkan peluang seperti itu.

Ataukah harus menunggu Allah memanggil orang-orang terkasih itu...
hingga kita baru merasa benar-benar membutuhkan kehadiran mereka?

Jangan tunggu penyesalan. .....
Bagaimanakah sikap kita ketika bersimpuh di pangkuan orang tua ....
ketika AidilFitri yang baru berlalu ....?

Apakah hari itu....
hanya hari biasa yang dibiarkan berlalu tanpa makna...?

Apakah siang harinya....
kita sudah mengantuk....
dan akhirnya tertidur lelap...?

Apakah kita merasa sulit tuk menitiskan air mata...?
atau bahkan kita menganggap menyusahkan......?
sampai sekeras itukah hati kita....?

Ya... Allah ..... ya Rabbku......
jangan Kau paling hati kami menjadi hati yg keras......,
sehingga menitiskan air matapun susah.......
merasa bersih......
merasa suci....
merasa tak bersalah dan .....
merasa tidak memerlukan orang lain......

Padahal dibalik cermin masa depan yang kami banggakan.....
terlukis bayang hampa tanpa makna.....
dan kebahagiaan semu penuh ragu.....

Astaghfirullah ......

Yaa Allah...ampunilah segenap khilaf kami..

Wednesday, January 5, 2011

fwd: Persoalan ISLAM: Diri & Manusia

Umat ISLAM,
Bagaimanakah kita ingin memulakan menyebarkan ISLAM, IMAN dan IHSAN melalui perpaduan?

Umat ISLAM,
Adakah kita ingin menjadikan AL-QURAN sebagai panduan hidup diri, keluarga dan masyarakat?
Adakah kita ingin mengambil al-Sunnah sebagai contoh hidup diri, keluarga dan masyarakat?

Umat ISLAM,
Apakah kemampuan jihad kita demi keutuhan ISLAM?

Umat ISLAM,
Mengapakah kita sering bertanya perihal ISLAM hanya pada diri dan kenalan diri sahaja?

Umat ISLAM,
Bilakah tindakan yang kita ingin laksanakan pembangunan diri terhadap ISLAM secara jitu?

Umat ISLAM,
Siapakah sebenarnya kita yang berperanan sebagai KHALIFAH di dunia ini?

Umat ISLAM,
Kita sering mempersoalkan penguasaan menerajui negara ISLAM.
Kita sering mempertikaikan pelaksanaan keputusan dasar para pemimpin ISLAM.

Umat ISLAM,
Marilah kita bersama-sama berhimpun untuk bersatu membicarakan rancangan pelaksanaan membangunkan keutuhan ISLAM.

Umat ISLAM,
Marilah kita lakukan satu anjakan keterbukaan minda berlandaskan Prinsip ISLAM.

Umat ISLAM,
Fitrah manusia dijadikan itu berbilang bangsa. Sebagai manusia yang telah ISLAM dan berIMAN, kita wujudkan kehidupan yang muhibah. Kehidupan kita yang sentiasa mengharapkan keREDHOan ALLAH SWT dengan melakukan seseuatu perkara dengan bersungguh terbaik tanpa terdetik prasangka buruk.

Umat ISLAM,
Fitrah manusia dijadikan itu mempunyai aqal. Sebagai manusia yang telah ISLAM dan berIMAN, kita majukan kehidupan dengan jangkauan paradigma ISLAM.

Umat ISLAM,
Marilah kita saling mengingati.
Marilah kita kerap menasihati.
Marilah kita sentiasa memahami peraturan ALLAH SWT berlandaskan AL-QURAN.
Marilah kita selalu melaksanakan amalan Nabi Muhammad Rasulullah SAW melalui al-SUNNAH.

Umat ISLAM,
Mulai hari ini kita mesti bersatu.
Setiap kali kita berselisihan pendapat, kita mesti dapat melihat implikasi terhadap kumpulan masyarakat kita.

Umat ISLAM,
Walaupun hati kita ingin drastik meneguhkan Syiar ISLAM, kita wajib memastikan kumpulan masyarakat kita dapat memahami ISLAM.

Umat ISLAM,
Sejarah peneguhan ISLAM sewaktu zaman Nabi Muhammad Rasulullah SAW sering digambarkan secara perlahan. Hakikat Dengan Izin ALLAH SWT, Peneguhan ISLAM amat pantas tersebar kerana elemen seruan.

Umat Manusia,
ALLAH merupakan pemilik dan pencipta seisi bumi dan sepetala langit.
ALLAH tiada anak. ALLAH tiada dua atau tiada tiga atau tiada lebih. ALLAH sahaja berhak untuk kita patuh dan meng'abdikan seluruh diri dan jiwa.
ISLAM memiliki segala keperluan norma hidup manusia samada dari aspek agama, bangsa, negara, politik, komunikasi, pendidikan, ekonomi, sosio-budaya, kepemimpinan, kewarganegaraan, perundangan, kehakiman, perhubungan etnik DLL

fwd: Saya sayang kamu. Maka saya hendak kamu sentiasa dijalan-Nya~~

BILA CERITA MENGENAI SAHABAT NI...MACAM2 CERITA YANG KITA JUMPA..walau ap keaadaan yang kita jumpa namun..........ushakanlan untuk mncari sahabat y bisa membawa kita kejalan yang mndekATkan diri kita dengan ALLAH......kalau trjumpa sahabat yang banyak bg racun pada kita balas lan dengan madu,..tempuhi ujian persahabat dengan sabar...oklah kat bawah ni ad sikit cerita atau pngajaran sangat menarik...agak2nya memang susah nak cari sahabt cam kat bawah ni ..tapi kalau tak jumpa ,ap kata kita yang mulakan mnjadi yang terbaik buat sahabat kita..........
apa pun bersangka baik lah dengan sahabat terutama sahabat yang benar2 mnyayangi dirimu....jom2 baca citer ni..""::^_^~~~

Sahabat, Saya sayang kamu!

Pernah saya ungkapkan padanya,
“Hei. Saya sayang kamu. Maka saya hendak kamu sentiasa dijalan-Nya. Untuk menegur kamu sekiranya tersilap arah, tak perlu saya untuk minta kebenaran darimu. Sepertimana saya sayang padamu kerana ALLAh, maka kerana ALLAh saya menegurmu.”

Pernah saya bisikkan dari jauh padanya,
“Hendak berjiran dengan kamu di syurga. Kamu sudi tak? Saya nak sayang kamu di dunia, dan sampailah akhirat. Kalau ALLAh izinkan saya masuk syurga, maka saya hendak kamu ada di dalamnya. Boleh tak?”

Dia menjawab,
“Saya tak layak. Saya bukan seorang hamba yang baik!”


Saya tepuk bahunya dari kejauhan,
“Hei, mari sini. ALLAh masih pinjamkan umur. Masih belum terlambat untuk kamu dan saya berusaha bersama-sama.”

Matanya bergenang,
“Saya sayang kamu, sahabatku!”

Saya senyum padanya dari kejauhan,
“Dan saya lebih menyayangi kamu. Ingat ni~”

Saya mendekat padanya dari kejauhan,
“Psst! Kalau saya diizinkan masuk syurga, saya nak kita melangkah ke dalamnya bersama-sama. InshaALLAh, mesti seronok kan! Tapi kalau ALLAh takdirkan neraka tempat saya. Saya minta sesuatu boleh? Kamu palingkan wajah kamu dari melihat saya pada hari itu, ya? Jangan berpaling untuk saya. Saya tak mahu kamu sedih melihat saya..”

Saya tertunduk dihadapan Yang Esa,
“Ya ALLAh, berikanlah kekuatan dan ketabahan serta kesabaran iman kepada sahabatku untuk menjalani hidupnya semasa di dunia. Jadikan dia daripada golongan hamba yang Kau redhai. Peluklah dirinya ya ALLAh dengan kehangatan kasih kepada-Mu. Ikat hatinya dengan tali agamamu! Jangan Engkau pernah biarkan dia merasa sendiri kekosongan tanpa hidayah-Mu. Dengarkanlah doa hamba yang faqir ini, ya Dzal Jalali Wal Iqram!”

Tiba-tiba tiba ‘SMS’ darinya,
“Saya rindu kamu…~”
Dan saya membiarkan rindu itu dibalas sendiri oleh ALLAh Azza Wa Jalla.
Sungguh saya sayang pada sahabat saya. Dan sungguh saya ingin sentiasa dia berada dalam pelukan Ilahi.

Hei kamu, yang merasakan saya adalah sahabat kamu,
Saya sayang pada kamu
Saya ingin bersahabat dengan kamu
Di dunia sampai akhirat

Sudikah kamu menjadi sahabat saya?
Maka genggamlah tangan saya
Saya akan pastikan genggaman ini tidak akan terbuka
Sehingga waktu ALLAh menentukan

Dan boleh tidak kita perbaharui persahabatan ini?
Biar kita sama-sama melakukan amalan yang istiqamah pada-Nya
Malah mungkin kamu lebih dariku dalam hal itu
Memperbaharui persahabatan yang satu ini
Dengan disaluti keimanan
Ya, keimanan!