Word for Today!

Tuesday, August 17, 2010

fwd: Yahudi Atau Nasrani Kah Umat Islam Akhir Zaman?

Dalam sebuah hadith:

Daripada Abu Sa’id Al-Khudri ra. berkata, bahawasanya Rasulullah saw. bersabda, "Kamu akan mengikuti jejak langkah umat-umat sebelum kamu, sejengkal demi sejengkal, sehasta demi sehasta, sehingga jikalau mereka masuk ke lubang biawak pun nescaya kamu akan mengikuti mereka.”

Sahabat bertanya, "Ya Rasulullah! Apakah Yahudi dan Nashrani yang engkau maksudkan?” Nabi saw. menjawab, “Siapa lagi kalau bukan mereka".

(H.R. Muslim)

Salah Satu Petanda Kita Berada di Akhir Zaman

Umat-umat Nabi Muhammad s.a.w diakhir zaman, ramai di kalangan mereka menjadi pengikut Yahudi dan Nasrani secara sedar ataupun tidak.

Walaupun tidak menganuti agama Yahudi dan Nasrani (Kristian) tetapi amalan mereka lebih mirip kepada Yahudi dan Nasrani dalam kehidupan mereka seharian.

Kita boleh lihat kebenaran kata-kata Nabi Muhammad s.a.w pada hari ini. Kebanyakan kita mengikut cara kehidupan Yahudi dan Nasrani sekalipun dalam urusan kecil dan perkara yang tak munasabah.

Untuk pengetahuan sekalian, Yahudi adalah musuh utama Islam. Kuasa-kuasa besar seperti Amerika yang kebanyakannya penganut Kristian berjaya dipengaruhi oleh Yahudi yang jumlahnya sedikit sahaja. Bayangkan betapa bijaknya Yahudi hinggakan mampu menjadi penasihat kepada Amerika. Orang-orang Kristian sememangnya sejak dahulu digunakan oleh bangsa Yahudi untuk memerangi Islam. Jadi tidak hairanlah kenapa mereka turut sama bersekongkol menzalimi umat Islam.

Kedua-dua golongan ini sudah lama mengatur rancangan untuk membinasakan negara-negara Islam termasuk Malaysia ini.

Kajian mereka mendapati bahawa keimanan dan keyakinan umat Islam terhadap agama mereka adalah begitu teguh dan mantap sekali.

Mereka mengakui bahawa umat Islam ialah penganut agama yang paling sukar dimurtadkan. Kajian mereka juga merumuskan bahawa formula baru untuk memusnahkan umat islam bukanlah dengan cara menggunakan senjata, kereta kebal atau peluru, tetapi cukuplah sekadar menjauhkan dan memesongkan mereka dari ajaran Islam itu sendiri. Strategi yang digunakan ialah dengan memberikan umat Islam hiburan sebaik-baiknya.

Betapa bijaknya dan kuatnya dakyah Yahudi dan Kristian untuk memesongkan akhidah umat Islam. Jelas pada hari ini rata-rata dari kita sebenarnya telah hanyut dan terus lalai dalam menjalani kehidupan sebagai seorang muslim.

Sampai urusan kecil-kecil pun kita nak ikut Yahudi. Hal inilah yang dimaksudkan oleh hadis Nabi Muhammad s.a.w.

Kita lebih suka meniru secara membabi buta tanpa kita sedar kita telah meletakkan amalan Yahudi mengatasi amalan Islam itu sendiri.

Sambutan hari lahir contohnya: Tidak mahu mengikut saranan Islam (tahlil/doa selamat), malah
mahu juga ikut cara Yahudi seperti upacara potong kek dan tiup lilin dengan iringan nanyian lagu selamat harijadi. Inilah antara benda-benda remeh yang menjadi ikutan umat akhir zaman yang sudah sebati dalam amalan kehidupan kita.

Dalam majlis kahwin contohnya: Dengan band jemputan, DJ, karaoke dll.. penuh dengan suka-ria hiburan yang melalaikan. Itupun kononnya mahu majlis itu mendapat keberkatan dari Allah s.w.t…? Bermimpi di siang hari lah nampaknya mahu dapat keredhaan Allah dengan anjuran majlis sebegitu yang jelas tidak mengikut tuntutan Islam.

Tidak menjadi masalah kalau mahu bersuka ria, asalkan mengikut landasan yang ditetapkan syariat. Jangan berlebih-lebihan dalam sesuatu perkara.

Namun harus diingat, kita sebagai muslim harus mengutamakan apa yang dianjurkan oleh Islam. Sesungguhnya amalan Islam tidak sama dengan orang-orang kafir.

Kalau sudah tahu orang kafir amalannya begitu, kenapa harus diikut?

Allah s.w.t berfirman :

“Tidak akan redha orang Yahudi dan Nasrani sehingga kamu ikut jejak langkah mereka itu.”

Allah s.w.t telah berpesan pada kita dalam Al-Quran bahawa, “Orang yang bersangatan memusuhi orang-orang yang beriman ialah Yahudi.”

Maka, jelaslah dan WAJIB kita sebagai umat Islam berusaha menentang kaum Yahudi laknatullah yang senantiasa mencari jalan menghapuskan umat Islam.

Bangsa Yahudi dan Nasrani sentiasa berusaha keras untuk menyesatkan umat Islam kerana hasad dengki yang sentiasa berpanjangan dari dahulu hingga sekarang.

Terutama sekali bangsa Yahudi kerana mereka yang paling kuat memusuhi Islam. Kejahatan mereka bahkan sampai ke tahap membunuh nabi-nabi pada satu ketika dahulu. Nabi Yahya dan Nabi Zakaria dibunuh, Nabi Isa pula hampir dibunuh, dan beberapa orang nabi lagi.

Cuba kita fikir bersama, mengapa Nabi Muhammad s.a.w membuat contoh " Sehinggakan ke lubang Biawak pun kamu akan ikut jejak langkah Yahudi Nasrani "?

Menggambarkan betapa bodohnya umat akhir zaman akibat hilang panduan dari berpegang pada prinsip Islam. Sudah tentulah kerana lalai dari mengerjakan tuntutan Islam disamping ceteknya ilmu agama. Akhirnya, terhakis sedikit demi sedikit aqidah dan akhlak Islamiah yang harus ada dalam diri seorang muslim. Jadi tidak hairan lah mengapa masyarakat kita mudah terpengaruh dengan pengaruh Yahudi. Bukan sahaja di Malaysia bahkan di segenap negara Islam juga sedemikian.

Kenapa pentingnya memelihara akidah?

Akidah adalah asas tunggak ketaqwaan seseorang itu dalam Islam. Sekiranya ibadahnya baik tetapi akidahnya runtuh maka sia-sialah amalannya. Jadi tidak hairan lah walaupun seseorang itu solat lima waktu, namun masih cenderung berkelakuan buruk akibat dari tidak mendalami akidah Islamiah itu sendiri. Jadi sama-samalah kita memelihara akidah dari segi peradaban dalam Islam agar tidak sia-sia ibadah yang kita lakukan.

Hari ini jelaslah apa yang disabdakan Nabi Muhammad s.a.w telahpun berlaku. Dimana-mana saja telah meresap budaya-budaya Yahudi Nasrani dalam kehidupan dan gaya hidup umat Islam kini. Apa yang datang dari Barat semuanya elok dan molek belaka. Umat Islam mengagung-agungkan tamadun Barat.

Ramai orang Islam yang telah terperangkap dengan tipu helah Yahudi dan Nashrani dan ramai pula orang yang menjadi alat dan tali barut mereka.

Mahukah melihat anak kita esok juga mengikuti jejak langkah kaum Yahudi Nasrani ini? Bukan masanya kita mengambil remeh perkara ini. Mungkin di kalangan kita masih memandang remeh dan bersikap lepas tangan serta selesa dengan kehidupan masing-masing. Ingatlah, setiap kita akan dipersoal kelak di padang Masyar. Apa yang kamu lakukan semasa didunia dalam menegakkan dan mempertahankan Islam?

Antara pengaruh-pengaruh Yahudi dan Nasrani yang jelas dapat kita lihat hari ini

Melalui hiburan yang melampau dan jelas tidak mengikut syariat Islam.

Lagu, filem, iklan, majalah dan pelbagai lagi, semuanya diterapkan dengan unsur-unsur kelalaian yang menjauhkan diri dari mengingati janji Tuhan di akhirat kelak.

Yang kita ingat cuma mahu berhibur, sibuk mengumpul harta dunia yang tak pernah cukup, sibuk melempiaskan nafsu mengikut keinginan sendiri.

Salah satu kejayaan agenda Yahudi adalah melihat umat Islam sesat daripada matlamat yang berteraskan Islam.

Kalau kita lihat fesyen, lagilah terang-terangan ikut jejak kafir terutamanya cara pemakaian muda-mudi hari ini. Pakaian terdedah sana sini, sendat dan ketat bagi yang wanita. Lelaki pula dengan seluar pendek paras lututnya, subang, rantai, rambut terpacak dll.

Tidak kurang juga dengan yang taksub pada barangan jenama-jenama Barat. Seolah-olah semua yang terbaik dari Barat. Gambaran sebeginilah yang Yahudi mahukan.

Pakaian yang berlandaskan sunnah dipandang jelek. Sehinggakan mula timbul rasa malu untuk berpakaian sopan dan menutup aurat.

Bila ditegur, dijawab dengan bermacam-macam alasan.

"Rilek la.. zaman moden..open minded sikit..""Kena ikut perkembangan fesyen terkini, kita bukan dizaman unta.."

p/s : “Esok mati jawab begitu”

Alasan begini kah hingga sanggup mengenepikan hukum Islam?

24 jam propaganda mereka tersebar dengan misi menyesatkan umat Islam dari pegangan Islam itu sendiri. Sedarkah kita? Kita sendiri juga yang menyokong perlaksanaan program-program yang sudah pun meruntuhkan akhlak muda-mudi kita. Siaran tv yang penuh dengan hiburan melampau. Majalah-majalah yang hanya menceritakan tentang artis-artis dan gosip-gosip yang melalaikan sehingga meresapkan budaya hipokrit dan fitnah dalam masyarakat hari ini.

Kita renung pula sejak kebelakangan ini telah beberapa kali siri penghinaan terhadap Nabi Muhammad s.a.w. Dengan iklan dan karikatur yang jelas menghina Nabi Muhammad s.a.w yang kita cintai, bukankah ini kerja Yahudi dan sekongkolnya?

Dimana kita waktu itu? Apa yang kita lakukan dalam mempertahankan Nabi Muhammad s.a.w?

Begitu juga tatkala saudara seagama kita merana derita kerana dizalimi di Palestin/Gaza.

Apa yang kita lakukan? Sekadar mencaci dan mengutuk untuk seketika?

Adakah kita memberi sesuatu sumbangan yang terdaya kita lakukan untuk saudara-saudara Islam kita disana?

Kita bukan lemah sangat sehinggakan hanya mampu mengutuk dan sumpah seranah. Tetapi memang betul, orang kita bab sumpah seranah memang nombor satu lah.

Di sana-sini orang berjuang dan berjihad untuk Islam, sedangkan kita leka menikmati hidup dengan selesa tanpa ada rasa tanggungjawab. Mungkin juga ramai yang masih lena dengan keselesaan hidup masing-masing. Hanya sibuk menurut nafsu serakah dalam mengumpul harta dan kemewahan. Mencari keseronokan duniawi yang tidak sudah tanpa menoleh pada kesengsaraan orang lain hatta saudara seagama sekalipun.

Apabila ada pihak menyatakan kita perlu boikot barangan yang jelas memberi sumber pada kafir-kafir laknatullah yang menindas umat Islam, ramai yang mengeluh “takut hilang kerja” “kempunan tak dapat makan” “ini strategi pihak-pihak yang dengki pada syarikat berkenaan, jadi tak mengapa abaikan saja”

Dengan alasan yang begitu jijik yang mana mencerminkan betapa rendahnya semangat ukhuwah dalam Islam yang diletakkan dalam diri masyarakat hari ini.

Sudah tiada inisiatif lain kah? Kenapa susah sangat nak tinggalkan produk Amerika / Yahudi?

Tak perlu semua produk kita aim untuk boikot. Yang menjadi sasaran boikot ialah syarikat yang bekerjasama dengan Israel.

Empat syarikat besar dunia iaitu Nestle, McDonald, L'Oreal dan Coca-Cola antara penyumbang dalam dana ketenteraan Zionis Israel yang menganiaya saudara seagama kita di Palestin. Tahu bukan? Atau buat-buat tak tahu? Atau tak mahu ambil kisah? Kita cuma mahu memberi tekanan ekonomi (economic pressure) supaya syarikat induknya tidak menyokong Israel. Itupun susah? Ketepikanlah keinginan hawa nafsu semata-mata untuk dunia. Berkorbanlah untuk Islam dengan memberi sokongan pada saudara-saudara Islam kita yang ditindas dengan bantuan kewangan atau apa saja mengikut kemampuan masing-masing.

Sekarang ini sudah banyak produk-produk Islam di pasaran. Produk-produk yang sudah pasti terjamin halal yang diusahakan oleh usahawan muslim kita.

Tiada alasan lagi kita tidak menyokong usaha-usaha murni golongan yang berpandangan jauh dalam memperjuangkan Islam ini.

Demi kesejahteraan ummah, kita harus berganding bahu untuk merealisasikan impian untuk melihat pembangunan sekaligus kemenangan buat Islam.

Tunjukkan pada mereka masih ada orang-orang Islam yang kuat supaya mereka gerun untuk melakukan sebarangan terhadap Islam.

Semoga terbit sedikit kesedaran dalam diri kita untuk berbuat sesuatu untuk Islam yang dicintai.

Beringatlah sesama kita saudara seagama.

Hapuskan sifat yang secara jelas terbukti menyebabkan kita berbalah sesama saudara seperti :

* sombong,riak(tinggi diri),dengki,dendam,suka mengumpat, amalan fitnah, suka menghukum sesama manusia, pentingkan diri sendiri dan membezakan darjat serta pangkat


* sebaliknya terapkan amalan saling bermaafan, saling berpesan pada kebaikan, rendah diri dan jauhi dari menabur fitnah, mengumpat dan hasad dengki yang jelas mengundang perbalahan yang berpanjangan.


Semoga kita terpelihara selagi mana berpegang teguh pada Al-quran dan hadis. Semoga jauh dari tergolong dalam golongan yang sesat.

Mudah-mudahan kita semua tergolong dikalangan orang-orang beriman dan beramal soleh.

Insyaallah.. Semoga kita kembali padaNya dalam keadaan beriman..

Yang baik datangnya dari Allah s.w.t. Segala kekurangan dan kelemahan datang dari kelemahan diri saya sendiri.

fwd: "Ana Sudah Bertunang"

Hari-hari berlalu yang dilewati seakan sudah bertahun lamanya, namun yang perlu diakui ialah ianya baru beberapa minggu lalu.

Iya, hanya beberapa minggu lalu. Berita itu aku sambut dengan hati yang diusahakan untuk berlapang dada.

Benar, aku berusaha berlapang dada. Terkadang, terasa nusrah Ilahi begitu hampir saat kita benar-benar berada di tepi tebing, tunggu saat untuk menjunam jatuh ke dalam gaung. Maha Suci Allah yang mengangkat aku, meletakkan aku kembali di jalan tarbiyyah dan terus memimpin untukku melangkah dengan tabah.



Aku hanya seorang Insyirah. Tiada kelebihan yang teristimewa, tidak juga punya apa-apa yang begitu menonjol. Jalan ku juga dua kaki, lihat ku juga menggunakan mata, sama seperti manusia lain yang menumpang di bumi Allah ini.

Aku tidak buta, tidak juga tuli mahupun bisu. Aku bisa melihat dengan sepasang mata pinjaman Allah, aku bisa mendengar dengan sepasang telinga pinjaman Allah juga aku bisa bercakap dengan lidahku yang lembut tidak bertulang. Sama seperti manusia lain.

Aku bukan seperti bondanya Syeikh Qadir al-Jailani, aku juga tidak sehebat srikandi Sayyidah Khadijah dalam berbakti, aku bukan sebaik Sayyidah Fatimah yang setia menjadi pengiring ayahanda dalam setiap langkah perjuangan memartabatkan Islam.

Aku hanya seorang Insyirah yang sedang mengembara di bumi Tuhan, jalanku kelak juga sama... Negeri Barzakh, insya Allah. Destinasi aku juga sama seperti kalian, Negeri Abadi. Tiada keraguan dalam perkara ini.



Sejak dari hari istimewa tersebut, ramai sahabiah yang memuji wajahku berseri dan mereka yakin benar aku sudah dikhitbah apabila melihat kedua tangan ku memakai cincin di jari manis. Aku hanya tersenyum, tidak mengiyakan dan tidak pula menidakkan. Diam ku bukan membuka pintu-pintu soalan yang maha banyak, tetapi diam ku kerana aku belum mampu memperkenalkan insan itu. Sehingga kini, aku tetap setia dalam penantian.



Ibu bertanyakan soalan yang sewajarnya aku jawab dengan penuh tatasusila.

"Hari menikah nanti nak pakai baju warna apa?"



Aku menjawab tenang..

"Warna putih, bersih..."



"Alhamdulillah, ibu akan usahakan dalam tempoh terdekat."

"Ibu, 4 meter sudah cukup untuk sepasang jubah. Jangan berlebihan."

Ibu angguk perlahan.



Beberapa hari ini, aku menyelak satu per satu... helaian demi helaian naskhah yang begitu menyentuh nubari aku sebagai hamba Allah.

”Malam Pertama...” Sukar sekali aku ungkapkan perasaan yang bersarang, mahu saja aku menangis semahunya tetapi sudah aku ikrarkan, biarlah Allah juga yang menetapkan tarikhnya kerana aku akan sabar menanti hari bahagia tersebut. Mudah-mudahan aku terus melangkah tanpa menoleh ke belakang lagi. Mudah-mudahan ya Allah.



Sejak hari pertunangan itu, aku semakin banyak mengulang al-Quran.

Aku mahu sebelum tibanya hari yang aku nantikan itu, aku sudah khatam al-Quran, setidak-tidaknya nanti hatiku akan tenang dengan kalamullah yang sudah meresap ke dalam darah yang mengalir dalam tubuh. Mudah-mudahan aku tenang... As-Syifa' aku adalah al-Quran, yang setia menemani dalam resah aku menanti. Benar, aku sedang memujuk gelora hati. Mahu pecah jantung menanti detik pernikahan tersebut, begini rasanya orang-orang yang mendahului.



"Kak Insyirah, siapa tunang akak? Mesti hebat orangnya. Kacak tak?"

Aku tersenyum, mengulum sendiri setiap rasa yang singgah. Maaf, aku masih mahu merahsiakan tentang perkara itu. Cukup mereka membuat penilaian sendiri bahawa aku sudah bertunang, kebenarannya itu antara aku dan keluarga.

"Insya Allah, 'dia' tiada rupa tetapi sangat mendekatkan akak dengan Allah. Itu yang paling utama."



Berita itu juga buat beberapa orang menjauhkan diri dariku. Kata mereka, aku senyapkan sesuatu yang perlu diraikan. Aku tersenyum lagi.



"Jangan lupa jemput ana di hari menikahnya, jangan lupa!"

Aku hanya tersenyum entah sekian kalinya. Apa yang mampu aku zahirkan ialah senyuman dan terus tersenyum. Mereka mengandai aku sedang berbahagia apabila sudah dikhitbahkan dengan 'dia' yang mendekatkan aku dengan Allah.



Sahabiah juga merasa kehilangan ku apabila setiap waktu terluang aku habiskan masa dengan as-Syifa' ku al-Quran, tidak lain kerana aku mahu kalamullah meresap dalam darahku, agar ketenangan akan menyelinap dalam setiap derap nafas ku menanti hari itu.



"Bila enti menikah?"

Aku tiada jawapan khusus.

"Insya Allah, tiba waktunya nanti enti akan tahu..."

Aku masih menyimpan tarikh keramat itu, bukan aku sengaja tetapi memang benar aku sendiri tidak tahu bila tarikhnya.



"Jemput ana tau!"

Khalilah tersenyum megah.



"Kalau enti tak datang pun ana tak berkecil hati, doakan ana banyak-banyak! "Itu saja pesanku. Aku juga tidak tahu di mana mahu melangsungkan pernikahan ku, aduh semuanya menjadi tanda tanya sendiri. Diam dan terus berdiam membuatkan ramai insan berkecil hati.


"Insya Allah, kalian PASTI akan tahu bila sampai waktunya nanti..."


Rahsia ku adalah rahsia Allah, kerana itu aku tidak mampu memberikan tarikhnya.


Cuma, hanya termampu aku menyiapkan diri sebaiknya. Untung aku dilamar dan dikhitbah dahulu tanpa menikah secara terkejut seperti orang lain. Semuanya aku sedaya upaya siapkan, baju menikahnya, dan aku katakan sekali lagi kepada ibu...

"Usah berlebihan ya..."

Ibu angguk perlahan dan terus berlalu, hilang dari pandangan mata.



"Insyirah, jom makan!"

Aku tersenyum lagi... Akhir-akhir ini aku begitu pemurah dengan senyuman.

"Tafaddal, ana puasa."

Sahabiah juga semakin galak mengusik.

"Wah, Insyirah diet ya. Maklumlah hari bahagia dah dekat... Tarikhnya tak tetap lagi ke?"

"Bukan diet, mahu mengosongkan perut. Maaf, tarikhnya belum ditetapkan lagi."


Sehingga kini, aku tidak tahu bila tarikhnya yang pasti. Maafkan aku sahabat, bersabarlah menanti hari tersebut. Aku juga menanti dengan penuh debaran, moga aku bersedia untuk hari pernikahan tersebut dan terus mengecap bahagia sepanjang alam berumahtangga kelak. Doakan aku, itu sahaja.





............ ......... ......... .........








"innalillahi wainna ilaihi rajiun..."


"Tenangnya.. . Subhanallah. Allahuakbar. "


"Ya Allah, tenangnya... "


"Moga Allah memberkatinya. ..."


Allah, itu suara sahabat-sahabat ku, teman-teman seperjuangan aku pada ibu.



Akhirnya, aku selamat dinikahkan setelah sabar dalam penantian. Sahabiah ramai yang datang di majlis walimah walaupun aku tidak menjemput sendiri.

Akhirnya, mereka ketahui sosok 'dia' yang mendekatkan aku kepada Allah.

Akhirnya, mereka kenali sosok 'dia' yang aku rahsiakan dari pengetahuan umum.

Akhirnya, mereka sama-sama mengambil 'ibrah dari sosok 'dia' yang mengkhitbah ku.



Dalam sedar tidak sedar...

Hampir setiap malam sebelum menjelang hari pernikahan ku...

Sentiasa ada suara sayu yang menangis sendu di hening malam, dalam sujud, dalam rafa'nya pada Rabbi, dalam sembahnya pada Ilahi.

Sayup-sayup hatinya merintih. Air matanya mengalir deras, hanya Tuhan yang tahu.

"Ya Allah, telah Engkau tunangkan aku tidak lain dengan 'dia' yang mendekatkan dengan Engkau. Yang menyedarkan aku untuk selalu berpuasa, yang menyedarkan aku tentang dunia sementara, yang menyedarkan aku tentang alam akhirat. Engkau satukan kami dalam majlis yang Engkau redhai, aku hamba Mu yang tak punya apa-apa selain Engkau sebagai sandaran harapan. Engkau maha mengetahui apa yang tidak aku ketahui..."





Akhirnya, Khalilah bertanya kepada ibu beberapa minggu kemudian...

"Insyirah bertunang dengan siapa, mak cik?"

Ibu tenang menjawab...

"Dengan kematian wahai anakku. Kanser tulang yang mulanya hanya pada tulang belakang sudah merebak dengan cepat pada tangan, kaki juga otaknya. Kata doktor, Insyirah hanya punya beberapa minggu sahaja sebelum kansernya membunuh."

"Allahuakbar. .."

Terduduk Khalilah mendengar, air matanya tak mampu ditahan.

"Buku yang sering dibacanya itu, malam pertama..."

Ibu angguk, tersenyum lembut...

"Ini nak, bukunya."

Senaskah buku bertukar tangan, karangan Dr 'Aidh Abdullah al-Qarni tertera tajuk 'Malam Pertama di Alam Kubur'.

"Ya Allah, patut la Insyirah selalu menangis... Khalilah tak tahu mak cik."

"Dan sejak dari hari 'khitbah' tersebut, selalu Insyirah mahu berpuasa. Katanya mahu mengosongkan perut, mudah untuk dimandikan.. ."

Khalilah masih kaku. Tiada suara yang terlontar. Matanya basah menatap kalam dari diari Insyirah yang diberikan oleh ibu.



"Satu cincin ini aku pakai sebagai tanda aku di risik oleh MAUT. Dan satu cincin ini aku pakai sebagai tanda aku sudah bertunang dengan MAUT. Dan aku akan sabar menanti tarikhnya dengan mendekatkan diri ku kepada ALLAH. Aku tahu ibu akan tenang menghadapinya, kerana ibuku bernama Ummu Sulaim, baginya anak adalah pinjaman dari ALLAH yang perlu dipulangkan apabila ALLAH meminta. Dan ibu mengambil 'ibrah bukan dari namanya (Ummu Sulaim) malah akhlaqnya sekali. Ummu Sulaim, seteguh dan setabah hati seorang ibu."





* Kisah ini bukan kisah ana , ianya kisah KITA (semua yang sedang membaca/tak) *


Mulai hari ini, jangan bersoal tika melihat ana memakai cincin. Kerana, ana sudah bertunang! Bertunang dengan kematian, tidak tahu bila ana akan dinikahkan dan tidak tahu bagaimana rezeki di malam pertama. Tetapi, sekurang-kurangnya apabila sudah dirisik dan bertunang, kita sama-sama akan mempersiapkan diri sebaik-baiknya walaupun bukan yang terbaik untuk hari pernikahan dengan KEMATIAN.

Wallahua'lam.

Cukuplah kematian itu mengingatkan kita... Cukuplah kita sedar kita akan berpisah dengan segala nikmat dunia. Cukuplah kita sedar bahawa ada hari yang lebih kekal, oleh itu sentiasalah berwaspada. Bimbang menikah tergesa-gesa, tahu-tahu sudah disanding dan diarak seluruh kampung walau hanya dengan sehelai kain putih tak berharga.

Setidak-tidaknya, Insyirah (watak di atas) sudah 'membeli' baju pernikahannya. .. Arh... Untungnya Insyirah.

~ Kullu nafsin za'iqatul maut ~


Dipetik dari : YG Rabithah Fityah Muhammadi (Alumni Maahad Muhammadi).
Penulis : Siti Khairunnisa Azmi

fwd: Ketika akhwat jatuh cinta...

Akhwat Jatuh Cinta??

Tidak ada yang aneh, mereka juga adalah manusia...

Bukankah cinta adalah fitrah manusia???

Adakah akhwat tidak pantas jatuh cinta???

Mereka juga punya hati dan rasa...


Tapi tahukah kalian betapa berbezanya mereka saat cinta seorang lelaki menyapa hatinya???
Tidak ada senyum bahagia, tidak ada rona malu di wajah, tak ada buncah suka di dada...

Namun sebaliknya...

Ketika Akhwat Jatuh Cinta...

Yang mereka rasakan adalah penyesalan yang amat sangat, atas sebuah hijab yang tersingkap...
Ketika lelaki yang tak halal baginya, bergayut dalam alam fikirannya, yang mereka rasakan adalah ketakutan yang begitu besar akan cinta yang tak suci lagi...

Ketika rasa rindu mulai merekah di hatinya, yang mereka rasakan adalah kesedihan yang tak terperih akan sebuah rasa yang tak semestinya…

Tak ada senyum bahagia, tak ada rona malu…
Yang ada adalah malam-malam yang dipenuhi air mata penyesalan atas cinta-Nya yang ternoda…
Yang ada adalah kegelisahan, kerana rasa yang salah arah…
Yang ada adalah penderitaan akan hati yang mulai sakit…

Ketika Akhwat Jatuh Cinta…

Bukan harapan untuk bertemu yang mereka nantikan, tapi yang ada adalah rasa ingin menghindar dan menjauh dari orang tersebut…

Tak ada kata-kata cinta dan rayuan…

Yang ada adalah kekhuwatiran yang amat sangat, akan hati yang mulai merindukan lelaki yang belum halal atau bahkan tak akan pernah halal baginya…

Ketika mereka jatuh cinta, maka perhatikanlah, kegelisahan di hatinya yang tak mampu lagi memberikan ketenangan di wajahnya yang dulu teduh…

Mereka akan terus berusaha mematikan rasa itu bagaimanapun caranya…
Bahkan kendati dia harus menghilang, maka itu pun akan mereka lakukan...

Alangka kasihannya jika akhwat jatuh cinta…
Kerana yang ada adalah penderitaan…

Tapi ukhti…
Bersabarlah…
Jadikan ini ujian dari Rabbmu…

Matikan rasa itu secepatnya…
Pasang tembok pembatas antara kau dan dia…
Pasang duri dalam hatimu, agar rasa itu tak tumbuh bersemai…
Cuci dengan air mata penyesalan akan hijab yang sempat tersingkap...

Putar balik kemudi hatimu, agar rasa itu tetap terarah hanya padaNya…
Pupuskan rasa rindu padanya dan kembalikan dalam hatimu rasa rindu akan cinta Rabbmu…

Ukhti… Jangan khawatir kau akan kehilangan cintanya…

Kerana bila memang kalian ditakdirkan bersama, maka tak akan ada yang dapat mencegah kalian bersatu…

Tapi ketahuilah, bagaimana pun usaha kalian untuk bersatu, jika Allah tidak menghendakinya, maka tak akan pernah kalian bersatu…

Ukhti… Bersabarlah… Biarkan Allah yang mengaturnya...
Maka yakinlah... akan kertentuan Rabb-Mu terhadapmu…

Semua Akan Indah Pada Waktunya…

By: Ummu Sa'ad 'Aztriana'