Word for Today!

Tuesday, August 16, 2011

Sebuah Pertemuan...

Ketika diri mencari sinar,
Secebis cahaya menerangi laluan,
Adakalanya langkah ku tersasar,
Tersungkur di lembah kegelapan.

Bagaikan terdengar bisikan rindu,
Mengalun kalimah menyapa keinsafan,
Kehadiran mu menyentuh kalbu,
Menyalakan obor pengharapan.

Tika ku kealpaan,
Kau bisikkan bicara keinsafan,
Kau beri kekuatan tika aku diuji dengan dugaan,
Saat ku merindukan keampunan Tuhan,
Kau katakan rahmat-Nya mengatasi segala.

Menitis air mataku keharuan,
Kepada sebuah pertemuan,
Kehadiran mu mendamaikan,
Hati yang dahulu keresahan.

Cinta yang semakin kesamaran,
Kau gilap cahaya kebahagiaan,
Tulus keikhlasan menjadi ikatan,
Dengan restu kasih Mu oh Tuhan.

Titisan air  mata menyubur cinta,
Dan rindu pun berbunga,
Mekar tidak pernah layu,
Damainya hati yang dulu resah keliru,

Cintaku takkan pudar,
Diuji dugaan mengharum dalam harapan,
Moga kan kesampaian kepada Tuhan,
Lantaran diri hamba kerdil dan hina.

Syukur sungguh di hati ini,
Dikurniakan teman sejati,
Menunjuk jalan dekati-Nya,
Tiak diri dalam kebuntuan,

Betapa aku menghargai,
Kejujuran yang kau beri,
Mengajarku mengenal erti,
Cinta hakiki yang abadi.

Tiada yang menjadi impian,
Selain rahmat kasih Mu Tuhan,
Yang terbias pada ketulusan,
Sekeping hati seorang insan,
Bernama TEMAN...

 Dedicated to,
if you still remember...

Monday, August 15, 2011

fwd: Solat Tahajud

Allah berfirman maksudnya, “Apakah kamu hai orang-orang musyrik yang lebih beruntung atau orang-orang yang beribadat diwaktu malam dengan sujud dan berdiri, dalam keadaan takut kepada (azab) akhirat dan mengharapkan rahmat Tuhannya? Katakanlah ” Adakah sam orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui? Sesungguhnya hanya orng-orang yang berakallah yang dapat menerima pelajaran.” (Az-Zumar : 9)

Allah berfirman maksudnya, “Hai orang yang berselimut (Muhammad), bangunlah (untuk sembahyang) di malam hari, kecuali sedikit (daripadanya), (iaitu) seperduanya atau kurangilah dari seperdua itu sedikit. atau lebih dari seperdua itu. Dan bacalah Al Quran itu dengan perlahan-lahan. Sesungguhnya Kami akan menurunkan kapadamu perkataan yang berat. Sesungguhnya bangun di waktu malam adalah lebih tepat (untuk khusyuk) dan bacaan di waktu itu lebih berkesan. Sesungguhnya kamu pada siang hari mempunyai urusan yang panjang (banyak). Sebutlah nama Tuhanmu, dan beribadatlah kepada-Nya dengan penuh ketekunan.” (Al-Muzammil : 1-9)

Allah berfirman maksudnya, “Dan bangunlah pada sebahagian dari malam serta kerjakanlah solat tahajud pada waktu itu sebagai solat tambahan bagimu, mudah-mudahan Tuhanmu menempatkan kamu di kedudukan yang terpuji". (Al Isra : 79).

Nabi saw. bersabda, “Solat yang paling utama selepas solat fardu adalah solat malam (tahajud).” (HR Muslim)

Nabi saw. bersabda, “Allah s.w.t sayang kepada lelaki yang bangun malam kemudian mengerjakan sembahyang dan akan membangunkan isterinya dan kalau isterinya enggan, dipercikkan air di wajahnya. Dan Allah sayangkan perempuan yang bangun malam kemudian mengerjakan sembahyang dan membangunkan suaminya dan jika suaminya enggan, dipercikkan air ke wajahnya.” (Hadis Riwayat: Abu Daud)

Nabi saw. bersabda, “Sesungguhnya di syurga itu ada bilik yang luar boleh dilihat dari dalam, dan dalamnya boleh dilihat dari luar. Disediakan untuk mereka yang memberi makan orang-orang yang memerlukannya, mereka yang menyebarkan salam, serta mereka yang mendirikan solat tahajud pada saat manusia lain sedang tidur". (HR. At Thabrani dan Al Hakim).

Nabi saw. bersabda, “Wahai manusia sebarkanlah salam, bagilah makan dan sembahyanglah malam ketika manusia tidur nescaya kamu akan masuk syurga dgn selamatnya.” (HR at-Tirmizi)

Dari Salman Farisi, Nabi saw. bersabda, “Hendaklah kamu melazimkan (qiamulail) sembahyang malam. Sebab ia adalah amalan orang-orang soleh sebelum kamu. Ia mendekatkan kamu kepada tuhan, menghapuskan  dosa,  mencegah diri dari maksiat dan menyembuhkankan penyakit.”  ( Riwayat At-Tabrani )

fwd: HUTANG PUASA ORG YG MNGGAL DUNIA

Hadith :
Dari Aisyah r.a, bahawa Rasulullah saw. bersabda:”Sesiapa yang meninggal dunia dan ia mempunyai tanggungan puasa, maka walinya harus berpuasa untuk membayar tanggungannya.
(Muslim)
Huraian
1. Kelompok orang-orang yang tidak wajib puasa adalah orang tua yang tidak kuat untuk berpuasa, wanita yang sedang mengandung, dan wanita yang sedang menyusukan anaknya (boleh berbuka jika tidak mampu meneruskan kerana dikhuatiri akan mendatangkan mudharat pada ibu atau anak).
2. Puasa ibu bapa yang tertinggal boleh diganti jika diketahui jumlahnya tetapi jika tidak diketahui atau tidak diwasiatkan tidaklah perlu diganti, namun adalah lebih baik disedekahkan sedikit harta dan diniatkan untuk Allahyarham serta memohon keampunan atas segala dosa-dosa mereka kerana doa anak yang soleh adalah sedekah jariah yang akan sampai kepada si mati.
3. Namun orang yang wafat dalam keadaan mempunyai hutang nazar puasa, harus digantikan oleh walinya, berdasarkan sabda Rasulullah S.A.W :”Sesiapa yang wafat dan mempunyai hutang puasa nazar hendaklah diganti oleh walinya.” (Bukhari & Muslim)
4. Puasa adalah hak Allah, jika ditinggalkan maka ia menjadi hutang. Oleh itu orang yang berhutang atau walinya wajib melangsaikannya .
source: JAKIM