Word for Today!

Tuesday, August 26, 2008

benarkah kau seorang pejuang???


Benarkah kau seorang pejuang?

Salam kepada semua brothers and sisters diluar sana yang bersemangat dalam memperjuangkan Islam. Saya percaya mesti ramai diantara kita yang hendak menjadi pendakwah atau pejuang agama Allah. Betulkah anda ini seorang pejuang? Mengaku diri sebagai pejuang, sebagai jundullah, sebagai aktivis, namun akhlak maupun tsaqafahnya tidak mencerminkan hal itu. Lagi menyedihkan ialah apabila terdapat aktivis2 da’wah yang berlainan pendapat dan sering menyalahkan antara satu sama lain. Tidak kurang juga yang berebut mad’u, inilah antara perkara yang tidak menunjukkan bahawa anda itu adalah seorang pejuang cuma mengaku dimulut tetapi tidak memperlihatkan oleh perlakuan anda. Ada juga sesetengah daripada mereka hanya berapi- api bila berceramah tetapi tengoklah pada dirinya adakah dia melakukan perkara yang dia ucapkan? Allah s.w.t telah berfirman dalam surah Al- Baqarah ayat 44 yang membawa maksud ‛‛ Mengapa kamu menyuruh orang lain ( mengerjakan ) kebaikan, sedangkan kamu melupakan dirimu sendiri, padahal kamu membaca kitab (taurat )? Tidakkah kamu mengerti.” Nah! Adakah kamu masih nak mengaku diri sebagai jundullah? Mengaku diri sebagai mujahid, namun niat ternoda oleh selain-Nya. Inilah yang Allah Subhanahu wa Ta'ala sindir di dalam Al Qur'an, "Apakah kamu mengira kamu akan dibiarkan saja mengatakan 'kami beriman' sedang mereka tidak di uji lagi?".( Al Ankaabut: 2-3)
Sahabat sekalian, marilah sama- sama kita muhasabah diri kita kembali adakah kita ini layak digelar sebagi pejuang. Ataupun ia hanyalah khayalan dan angan-angan kosong belaka. Inginkan syurga, tetapi tidak siap menggadaikan diri, harta dan jiwa. "Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum nyata bagi Allah orang-orang yang berjihad di antaramu, dan belum nyata orang-orang yang sabar." (QS. 3:142). Orang yang ingin berada dijalan ini mereka harus berkorban segalanya, tidak kiralah harta, nyawa ataupun wang ringgit. Ini tidak hanya diuji dengan sedikit ujian kita telah melatah. Mari kita renung kembali apa yang dicontohkan Rasulullah saw, Abu Bakar, Umar, Musa'ab bin Umair dan para sahabat yang lainnya., dimana mereka ini apabila mengucap sahaja dua kalimah syahadah mereka terus meninggalkan segala kemewahan hidup dan juga mereka ini tidak rela menikmati dunia yang melalaikan. Seorang pejuang harus memahami jalan mendaki yang akan dilaluinya. Mereka haruslah sentiasa berusaha dan juga istiqamah dalam melakukan kerja ini. Sepertimana yang kita maklum, ini bukanlah kerja mudah ia memerlukan satu pengorbanan yang besar. Kita akan hadapi seribu satu cabaran tetapi ingatlah bahawa jika kita sentiasa diuji itu tandanya Allah sayangkan kita. Ingatlah bahawa kita ini sebenarnya hamba yang dipilih oleh Allah, dan jika kita tinggalkan jalan ini Allah akan mencari orang lain untuk berada dijalan ini. Bukankah ini satu kerugian yang besar untuk diri kita.
Disini ana ingin mengingatkan sekali lagi bahawa, menjadi seorang pejuang bukanlah mudah,ia perlu memiliki kriteria (muwashofat) yang harus di penuhi. Jangan sampai kita terkena hadits ini, "Akan datang suatu masa untuk ummatku ketika tidak lagi tersisa dari Al Qur'an kecuali mushafnya dan tidak tersisa Islam kecuali namanya dan mereka tetap saja menyebut diri mereka dengan nama ini meskipun mereka adalah orang yang terjauh darinya." (Ibnu Babuya, Tsawab ul-A mal).Ingatlah bahawa kita berjuang adalah untuk mendapat keredhaan daripada Allah, bukannya untuk mendapat sanjungan daripada manusia. Maka, bersama-sama kita bermuhasabah, agar cinta kita kepada-Nya bukan hanya angan- angan semata- mata, agar cinta kita tak bertepuk sebelah tangan. Cinta sejati, tidak hanya dimulut dan disimpan di dalam dada saja, tetapi harus dibuktikan, agar sang kekasih percaya bahwa kita mencintainya. Kita mencintai-Nya dan Dia pun mencintai kita. "Hai orang-orang yang beriman, barangsiapa di antara kamu yang murtad dari agamanya maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan merekapun mencintai-Nya. ." (QS. Al Maidah : 54 -56)
wassalam

No comments:

Post a Comment